• Komedi Kontroversial 'Faith Based' Mengolok Film Kristen
    popeonfilm

    Komedi Kontroversial ‘Faith Based’ Mengolok Film Kristen

    Komedi Kontroversial ‘Faith Based’ Mengolok Film Kristen  – ‘Faith Based’ adalah film satir baru tentang industri film Kristen yang tayang perdana akhir pekan lalu di Festival Film Internasional Santa Barbara.

    Komedi Kontroversial 'Faith Based' Mengolok Film Kristen

    (RNS) Ini memiliki semua bahan dari blockbuster berbasis agama: seorang astronot yang menemukan Tuhan setelah dia didorong ke batas kemampuannya.

    Dan monster luar angkasa.

    Tapi Anda tidak akan segera menemukan “A Prayer in Space” di bioskop.

    Film fiksi Kristen memainkan peran sentral dalam ” Iman Berdasarkan ,” sebuah film satir baru tentang industri film Kristen yang ditayangkan akhir pekan lalu di Festival Film Internasional Santa Barbara.

    Komedi ini dibintangi oleh Luke Barnett dan Tanner Thomason dari Funny or Die yang terkenal sebagai dua teman yang tidak terlalu saleh yang memutuskan untuk membuat film Kristen, karena, seperti yang dikatakan karakter Barnett, “seluruh genre adalah tambang emas.”

    Film-film Kristen, keduanya memutuskan, dibuat dengan anggaran kecil dan mendapatkan keuntungan besar. Dan mereka bahkan tidak perlu menjadi baik untuk menghasilkan uang.

    “Orang Kristen mendukung apa pun yang Kristen,” kata karakter Barnett.

    Cerita diambil dari kehidupan nyata. Saat mengajukan proyek bersama-sama dengan sedikit keberhasilan, Barnett, yang juga menulis film tersebut, dengan bercanda membuat argumen serupa untuk membuat film Kristen kepada Vincent Masciale, sutradara film tersebut.

    Seperti karakternya, ayah Barnett adalah seorang pendeta, dan dia telah menonton anggota bus gereja ayahnya untuk pemutaran film-film Kristen baru.

    Dan Masciale, yang mengidentifikasi dirinya sebagai seorang Kristen, ingin mengolok-olok “hal-hal aneh yang kami lakukan,” katanya.

    “Ini tidak mengolok-olok orang yang percaya pada sesuatu,” kata Masciale, mencatat bahwa beberapa adegan film difilmkan di gereja yang dia hadiri. “Ini lebih seperti mengambil gagasan bahwa ada orang yang akan mempercayai sesuatu secara membabi buta, dan ada orang di luar sana yang akan mengambil keuntungan dari orang-orang itu.”

    “Faith Based,” yang juga menampilkan Jason Alexander, David Koechner, Margaret Cho dan Lance Reddick, terjual habis di ketiga pertunjukan di Santa Barbara International Film Festival, kata Barnett. Salah satu penonton mengatakan itu adalah apa yang dia harapkan dari film-film Kristen – pujian terbaik, menurut aktor itu.

    Tapi tidak semua orang senang dengan film ini.

    Bahkan sebelum film itu selesai, Breitbart dan Fox News menerbitkan cerita-cerita yang menolak film itu sebagai “komedi yang menghina Kristen” Kisah-kisah itu mengumpulkan ratusan komentar marah beberapa di antaranya akhirnya digunakan dalam video pendek  untuk mempromosikan film sebagai pengganti trailer.

    “Mereka akan tertawa hari ini,” baca Barnett, mengutip seorang komentator. “Mereka akan menangis selamanya.”

    Menurut Brett McCracken, seorang kritikus film yang telah menulis untuk Christianity Today dan The Gospel Coalition, cerita-cerita dan film-film alkitabiah dengan tema-tema religius telah ada sejak masa awal perfilman. Itu termasuk banyak film Cecil B. DeMille, seperti epik 1956 “The Ten Commandments” yang dibintangi Charlton Heston sebagai Musa, yang ditujukan untuk khalayak umum.

    Beberapa tahun terakhir telah menyaksikan serangkaian film sukses yang ditujukan untuk orang Kristen evangelis, termasuk waralaba “God’s Not Dead” dan serangkaian film yang diproduksi oleh Alex dan Stephen Kendrick.

    Film Kendrick Brothers tahun 2006, “Facing the Giants,” dibiayai dengan $100.000 oleh seorang anggota Gereja Baptis Sherwood di Albany, Georgia, di mana saudara-saudara itu adalah pendeta, menurut laporan pada saat itu. Mereka memfilmkannya di kampus Sekolah Kristen Sherwood dengan anggota gereja turun tangan untuk bertindak dan mendukung kru.

    “Facing the Giants” dilaporkan meraup lebih dari $ 10.000.000 dan menghasilkan lebih banyak film, seperti “Fireproof,” yang dibintangi aktor Kirk Cameron, “War Room,” yang menampilkan guru Alkitab Priscilla Shirer dan Beth Moore, dan “Overcomer,” keluar tahun lalu.

    “Industri film Kristen seperti yang kita kenal sekarang lebih merupakan produk dari gerakan evangelis dan akhir abad ke-20 dan jenis perang budaya,” kata McCracken.

    Seperti buku-buku Kristen dan musik Kristen, film-film Kristen menghasilkan uang, menurut kritikus film itu.

    “Saya benar-benar tidak berpikir ada banyak non-evangelis yang akan menonton film-film ini, dan mereka sukses secara komersial karena anggarannya kecil dan mereka menghasilkan cukup uang karena gereja-gereja menjual teater untuk menontonnya, karena penonton evangelis mungkin haus akan film ini. jenis konten yang aman dan ramah keluarga,” katanya.

    Industri film Kristen mengikuti formula yang berhasil, kata McCracken. Tapi, katanya, itu bukan “menyala jejak artistik baru” melompat ke akhir yang bahagia dan mengecilkan ketegangan dramatis.

    Komedi Kontroversial 'Faith Based' Mengolok Film Kristen

    “Di suatu tempat di tengah, saya pikir, adalah tempat kita hidup sebagai orang Kristen, antara penderitaan dan harapan,” katanya. “Dan di situlah manusia hidup, dan di sanalah kita akan menemukan resonansi dengan khalayak yang lebih luas.”

  • 'Saya Ingin Menyenangkan Tuhan' Dalam Upaya Penyutradaraan Terbaru
    popeonfilm

    ‘Saya Ingin Menyenangkan Tuhan’ Dalam Upaya Penyutradaraan Terbaru

    ‘Saya Ingin Menyenangkan Tuhan’ Dalam Upaya Penyutradaraan Terbaru – ‘Cinta sejati tak pernah mati. Itulah yang mereka tidak miliki – miliki,’ kata Washington tentang Dana Canedy dan rekannya yang terbunuh di Irak.

    'Saya Ingin Menyenangkan Tuhan' Dalam Upaya Penyutradaraan Terbaru

    (RNS) Aktor lama Denzel Washington mengatakan keyakinannya adalah bagian dari setiap keputusan yang dia buat dalam mengarahkan film baru, “A Journal For Jordan” berdasarkan tulisan seorang sersan Angkatan Darat yang terbunuh dalam aksi.

    Sersan Pertama Charles Monroe King meninggal di Irak pada tahun 2006 dan meninggalkan pasangannya Dana Canedy dan bayi laki-laki mereka. Canedy, mantan jurnalis New York Times dan sekarang penerbit di Simon & Schuster, menulis artikel Hari Tahun Baru di surat kabar tentang pengabdian King pada iman, militer, dan keluarganya.

    Artikel tersebut akhirnya menghasilkan sebuah buku, dan sekarang sebuah film akan dirilis di bioskop pada Hari Natal, dengan aktor Michael B. Jordan memerankan King.

    Washington, 66, yang berperan sebagai bidadari Natal dalam “The Preacher’s Wife” dan pemimpin Nation of Islam Malcolm X dalam film self-titled, mengatakan film baru itu memproyeksikan sebuah pesan tentang cinta yang abadi di luar kubur.

    Klise memang, tapi saya saksi hidup, mengenal Dana, katanya. “Cinta sejati tak pernah mati. Itulah yang mereka miliki tidak miliki miliki.”

    Canedy, 56, yang sekarang berusia 15 tahun, Jordan, membaca jurnal ayahnya “cukup teratur,” setuju.

    “Cinta, cinta sejati, tidak pernah meninggalkanmu; jika saya menarik nafas terakhir saya hari ini, saya akan tetap menjadi ibu Jordan dan masih mencintainya” katanya. “Dan jika Anda percaya bahwa Anda lebih dari sekadar tubuh fisik Anda, bahwa roh dan jiwa Anda hidup, maka Anda harus percaya bahwa roh dan jiwa terus mencintai Anda.”

    Washington dan Canedy berbicara kepada Religion News Service 10 Desember tentang keyakinan mereka, apa yang King tulis tentang keyakinannya dan kekuatan kata-katanya 15 tahun setelah kematiannya.

    Wawancara telah diedit agar panjang dan jelas.

    Denzel, saya mengerti Anda memulai adegan yang Anda rekam dari “A Journal For Jordan” dengan mengumpulkan para pemain dan kru untuk berdoa.

    Washington: Kadang-kadang. Roh Tuhan ada di sepanjang film. Charles adalah seorang malaikat. Saya seorang yang percaya. Dana adalah seorang yang percaya. Jadi itu adalah bagian dari setiap keputusan, mudah-mudahan, yang saya coba buat. Saya ingin menyenangkan Tuhan, dan saya ingin menyenangkan Charles, dan saya ingin menyenangkan Dana.

    Canedy: Terima kasih.

    Denzel, apakah Anda anggota West Angeles Church of God in Christ di Los Angeles, dan jika ya, seberapa banyak Anda terlibat di sana mengingat sibuknya karir akting dan penyutradaraan Anda?

    Washington: Saya membantu membangunnya. Saya anggota, juga anggota (Pusat Kristen Budaya) di sini di New York.

    Saya memiliki lebih dari satu pemimpin spiritual dalam hidup saya. Jadi ada orang yang berbeda yang saya ajak bicara, dan saya mencoba untuk memastikan bahwa saya mencoba untuk mengutamakan Tuhan dalam segala hal. Saya membaca sesuatu pagi ini dalam meditasi saya tentang keegoisan dan bagaimana satu-satunya jalan menuju kemerdekaan sejati adalah ketergantungan penuh pada Yang Mahakuasa.

    Dana, bagaimana iman Anda membantu Anda saat Anda mengatasi, pertama dengan Charles yang pergi di militer, dan kemudian dengan kematiannya? Bagaimana Anda menggambarkan keadaan iman Anda sekarang?

    Canedy: Semakin tua saya, semakin kuat. Saya tidak dibesarkan dalam keluarga Kristen tradisional. Orang tua saya adalah orang percaya, tetapi kami tidak menghadiri gereja secara teratur. Jadi ketika Charles meninggal, saya selalu berasumsi jika seseorang yang dekat dengan saya meninggal, saya akan marah kepada Tuhan.

    Tetapi saya merasa terbungkus dalam cintanya dan terangkat dengan mengetahui bahwa saya dapat melewati ini dengan iman saya. Ada semua tanda ini, sejak dia meninggal, bahwa Tuhan beserta saya dan Charles bersama kami, hal-hal yang sangat spesifik. Seperti pulang ke rumah suatu hari, tiga hari setelah dia meninggal, dari pangkalan militer di mana saya harus mengisi semua dokumen ini kami belum menguburkannya.

    Dan saya ingat berjalan di pintu, berpikir anak saya yang berusia 6 bulan, saya menggendongnya tiba-tiba dia berat. Dan saya berpikir, Charles, bagaimana saya akan melakukan ini? Tolong beri aku tanda kau masih di sini. Dan ini adalah saat ketika kita semua memiliki mesin penjawab di rumah.

    'Saya Ingin Menyenangkan Tuhan' Dalam Upaya Penyutradaraan Terbaru

    Aku menyalakan mesin penjawab. Dan salah satu tentaranya menelepon dari Irak, mengatakan, “Dia memberi saya nomor telepon Anda dan membuat saya berjanji bahwa jika sesuatu terjadi padanya, saya akan menelepon Anda dan memberitahu Anda bahwa dia mencintaimu dan Anda akan baik-baik saja”. Itu adalah Tuhan.