• Film Kristen Terbaik Tahun 2020
    popeonfilm

    Film Kristen Terbaik Tahun 2020

    Film Kristen Terbaik Tahun 2020 – Para pahlawan super buku komik membintangi film mereka yang menarik akhir-akhir ini (beberapa dengan tema fiksi, futuristik dan sebagian besar dengan efek khusus yang menarik). Bila Anda mencari satu atau sepuluh tawa perut yang baik, komedi slapstick adalah selusin sepeser pun. Film anak-anak terbaik di tahun 2020 dan film keluarga yang lucu menawarkan banyak hiburan untuk malam film yang nyaman dan santai di rumah. Tetapi untuk menemukan film yang menawarkan alur cerita yang menarik dan bermakna yang berfokus pada iman dan agama, Anda mungkin harus melihat lebih dalam.

    Tambahkan ke daftar tontonan film tahun 2020 Anda dengan tema spiritual yang menggembirakan, dari serial thriller Netflix tentang Mesias zaman modern hingga biopik romantis yang dibintangi Riverdale heartthrob KJ Apa hingga dokudrama epik tentang Saint Patrick. Film-film yang akan datang ini, serta film-film Kristen lainnya untuk streaming di Netflix dan kumpulan film-film Alkitab terbaik kami, menampilkan pesan-pesan Kristiani yang mengharukan yang akan membuat Anda merasa terinspirasi, damai, dan semuanya baik.

    Karena dunia kita sering kali menjadi tempat yang meresahkan, perbarui dan isi ulang iman Anda dengan pilihan menarik ini untuk dinikmati sendiri atau bersama seluruh keluarga. Lihat film-film Kristen yang paling dinantikan yang keluar pada tahun 2020 ini.

    1. Messiah

    Film Kristen Terbaik Tahun 2020

    Serial thriller provokatif ini, yang dibintangi oleh Michelle Monaghan dan Dermot Mulroney, menceritakan kisah kebangkitan meteorik sosok mesias modern dan upaya agen CIA menyelidiki asal muasal misteriusnya. Messiah adalah produser eksekutif oleh Mark Burnett dan Roma Downey, yang membuat miniseri saluran History terkenal The Bible.

    2. Free Burma Rangers

    Film dokumenter yang menginspirasi ini menceritakan kisah nyata dari sebuah keluarga Amerika yang mengabdikan hidup mereka untuk membantu menyelamatkan warga yang terlantar di wilayah yang dilanda perang seperti Burma (sekarang Myanmar), Irak, dan Suriah. Selain memberikan bantuan, David dan Karen Eubank mengatakan bahwa misi mereka adalah berbagi kasih Yesus Kristus untuk mengalahkan kejahatan.

    3. I Am Patrick

    Sangat bagus untuk ditonton pada Hari Santo Patrick, dokudrama epik ini menceritakan kisah nyata dari santo pelindung Irlandia melalui pemeragaan sejarah, wawancara ahli, dan tulisan Patrick sendiri. John Rhys Davies (serial The Lord of the Rings) berperan sebagai Saint Patrick, seorang misionaris yang menyebarkan agama Kristen ke seluruh Irlandia selama abad ke-5.

    4. I Still Believe

    Film Kristen Terbaik Tahun 2020

    Film biografi romantis dari pembuat film Jon dan Andy Erwin ini didasarkan pada kisah nyata memilukan dari musisi Kristen Jeremy Camp dan istri pertamanya, Melissa Lynn Henning Camp, yang didiagnosis menderita kanker ovarium tak lama sebelum mereka menikah. Bintang film yang sangat ditunggu-tunggu ini dibintangi oleh Britt Robertson dan KJ Apa dari Riverdale, yang menyanyi sendiri untuk peran tersebut, ditambah Shania Twain dan Gary Sinise.

    5. Jesus

    Difilmkan di depan penonton langsung, Jesus membawa produksi panggung Sight & Sound ke layar lebar untuk acara khusus. Pertunjukan musik Broadway ini telah dilihat oleh lebih dari 1 juta orang.

    6. Home Sweet Home

    Ketika gadis feminin Victoria bertemu dengan seorang pria imut yang menjalankan pelayanan yang membangun perumahan untuk mereka yang kurang beruntung, dia langsung memutuskan dia akan melakukan apa pun untuk memenangkannya. Begitu dia menyadari teknik genitnya tidak akan menyelesaikan pekerjaannya, dia melihat lebih dekat situasinya dan dirinya sendiri.

    7. A Week Away

    Film musikal berbasis iman ini menceritakan kisah seorang remaja bermasalah yang menemukan cinta dan rasa memiliki di tempat terakhir yang dia harapkan: perkemahan musim panas Kristen. Pemeran bertabur bintang menampilkan The View’s Sherri Shepherd and Adventures in Babysitting’s Kevin Quinn.

  • Film Tentang Iman Untuk Ditonton Saat Paskah
    popeonfilm

    Film Tentang Iman Untuk Ditonton Saat Paskah

    Film Tentang Iman Untuk Ditonton Saat Paskah – Film religius terbaik tak selalu begitu jelas menampilkan ulama atau cerita Alkitab (meskipun ada beberapa film bagus dari itu dan banyak sekali yang mengerikan). Sebaliknya, beberapa yang terbaik menangkap kekristenan dari samping, mengungkapkan numinus atau dasar-dasar iman melalui kisah manusia atau melalui potret suatu cara hidup. Ini adalah Pekan Suci, ketika kita berada tepat di tengah-tengah Kisah Terbesar yang Pernah Diceritakan (untuk ditonton), inilah saat yang tepat untuk mengeksplorasi bagaimana film mencerminkan agama, baik secara langsung maupun yang ditanamkan.

    1. The Passion of the Christ, Mel Gibson, 2004

    Film Tentang Iman Untuk Ditonton Saat Paskah

    Sulit membayangkan bagaimana bahkan Mel Gibson lolos dengan sebuah film tidak hanya dalam bahasa Inggris, tetapi dalam bahasa Ibrani, Aram, dan Latin. Itu kontroversial atas dasar bahwa itu a) sangat kejam dan b) anti-Semit, meskipun kita harus ingat peristiwa Sengsara sangat kejam dan semua protagonis kecuali orang Romawi itu sendiri adalah orang Yahudi, termasuk Kristus. Mel Gibson mengacu pada Injil, ditambah dengan catatan lain, dan pengaruh film terhadap penekanan Katolik abad pertengahan akhir pada identifikasi dengan penderitaan Kristus. Satu untuk Jumat Agung, tapi tidak untuk orang yang mual. Nantikan sekuel dalam pembuatan ya, The Resurrection of the Christ.

    2. Of Gods and Men, Xavier Beauvois, 2010

    Berdasarkan kisah nyata dari tahun 1996 ketika komunitas biarawan Trappist di biara Tibhurine di Aljazair (bar satu) dibunuh oleh Islamis selama perang saudara. Ini adalah potret yang luar biasa mengharukan tentang kemartiran yang rela, eksplorasi makna otoritas dan panggilan monastik. Bahkan ada humor. Ini adalah kisah Gairah yang lain. Sangat indah.

    3. Silence, Martin Scorsese, 2016

    Film Scorsese yang paling tidak biasa, penghormatannya pada novel dengan nama itu oleh Shusaku Endo dari Jepang. Di satu sisi, ini gagal, terutama karena Andrew Garfield tidak benar-benar menjadikannya sebagai protagonis utama Rodrigues, salah satu dari dua pendeta misionaris Jesuit (Adam Driver jauh lebih baik) yang melakukan perjalanan ke Jepang untuk menemukan mentor mereka, Ferreira Liam Neeson, yang telah murtad tanpa alasan. Tapi ada beberapa adegan dan penampilan yang luar biasa dari para aktor Jepang, terutama Issey Ogata sebagai Penyelidik. Ini adalah eksplorasi, antara lain, sifat dari Kristus yang disalibkan, dan itu didasarkan pada penganiayaan terhadap orang-orang Kristen di Jepang abad ketujuh belas, dilambangkan dengan fumi e, atau salib yang diinjak-injak orang Kristen untuk menyangkal iman. Bagus. Tapi novel itulah yang benar-benar mengubah hidup.

    4. The Mission, Roland Joffe, 1986

    Film Tentang Iman Untuk Ditonton Saat Paskah

    Kisah misi Jesuit di abad kedelapan belas Amerika Selatan ini berkesan karena sinematografinya yang luar biasa, terutama Jesuit di kayu salib yang dikirim melalui air terjun dan pemeran bintang termasuk Robert de Niro dan Jeremy Irons, dengan skenario oleh Robert Bolt. Plotnya menyangkut penebusan individu dan cara iman dimainkan di dunia yang jatuh di mana politik riil mengalahkan agama, dan dua kekuatan Katolik, Spanyol dan Portugal, memperjuangkan kepentingan mereka melalui suku asli.

    5. A Man for All Seasons, Fred Zinneman, 1966

    Robert Bolt mengambil kehidupan Thomas More, yang dimulai sebagai sandiwara radio dan secara berturut-turut pindah ke televisi, panggung, dan akhirnya film pemenang Oscar yang dibintangi oleh Paul Schofield yang brilian. Terkenal, Bolt memproyeksikan nilai-nilai liberal tahun 60-an ke Lebih, terutama peninggian hati nurani individu di atas segalanya. Seperti yang diamati oleh sejarawan Eamon Duffy, “sebagai seorang Katolik abad pertengahan yang baik, More bersikeras pada keunggulan kebenaran obyektif, yang disaksikan oleh komunitas Gereja, apa pun yang dilakukan atau tidak dipercayai oleh individu tersebut. Itulah mengapa dia sangat menentang bid’ah. ” Namun ada kebenaran dalam penggambaran film ini tentang More sebagai ayah yang humanis, humoris, dan penyayang… dan seorang Kristen dengan integritas yang tinggi.

    6. It’s a Wonderful Life, Frank Capra, 1946

    Ini adalah film Natal favorit semua orang, kecuali Anda keras hati, dan itu tetap merupakan penegasan paling bersemangat dari nilai setiap manusia, serta konfirmasi hierarki malaikat yang dijelaskan oleh Dionysus the Pseudo Areopagite. George Bailey, 38 tahun, berpikir untuk bunuh diri, tetapi doa keluarganya mencapai surga, yang mengirimkan malaikat (kelas dua), Clarence Odbody, untuk mengingatkannya tentang perbedaan yang kita buat di dunia. Itu pasti telah menyelamatkan lebih banyak jiwa daripada orang Samaria.

  • Menonton Dokumenter Mengenai Peradaban Muslim
    popeonfilm

    Menonton Dokumenter Mengenai Peradaban Muslim

    Menonton Dokumenter Mengenai Peradaban Muslim – Pembahasan ini menyajikan daftar dokumenter yang berguna dan informatif yang menyajikan ikhtisar yang sangat baik tentang kontribusi untuk sains dan teknologi dari Peradaban Muslim. 1001 Inventions bangga mendapat kesempatan untuk mendukung dan terlibat dalam pengembangan beberapa program televisi ini. Mereka berfungsi sebagai jendela menuju zaman keemasan dengan begitu banyak hal untuk dijelajahi. Dengan mengingat kata-kata HRH The Prince of Wales, dalam kuliahnya di Universitas Oxford sekitar 25 tahun yang lalu:

    1. What The Ancients Did For Us

    dengan Dr. Adam John Hart-Davis

    Menonton Dokumenter Mengenai Peradaban Muslim

    “What The Ancients Do For Us – The Islamic World” adalah bagian dari serial dokumenter BBC tahun 2005 yang dibawakan oleh Adam Hart-Davis yang meneliti dampak peradaban kuno pada masyarakat modern. Dr. Adam John Hart Davis membangun dan menguji beberapa penemuan paling luar biasa dari peradaban Muslim awal; dari sabun hingga torpedo, dan dari pompa air hingga kincir angin. Dipersembahkan oleh Adam Hart-Davis, Hermione Cockburn, dan Jamie Darling.

    2. An Islamic History of Europe

    dengan Presenter TV Rageh Omaar

    Video dokumenter ‘An Islamic History of Europe’ yang diproduksi oleh BBC pada tahun 2005 dan dibawakan oleh Rageh Omaar (presenter TV yang juga meliput invasi Amerika ke Irak), mengungkap kisah tersembunyi yang mengejutkan tentang pengaruh peradaban Muslim di Eropa. Film dokumenter berdurasi 90 menit, Rageh Omaar, mengungkap kisah tersembunyi masa lalu Islam di Eropa dan melihat kembali ke Zaman Keemasan ketika peradaban Eropa diperkaya oleh pembelajaran Islam. Rageh melakukan perjalanan melintasi Eropa Muslim abad pertengahan untuk mengungkap peradaban dinamis yang dibawa ke Barat.

    3. When the Moors Ruled in Europe

    dengan Sejarawan Bettany Hughes

    Sebagai bagian dari season Channel 4 ‘Hidden Civilization’, ‘When the Moors Ruled in Europe’ mengeksplorasi kekayaan dan kontribusi signifikan Islam terhadap seni dan budaya barat. Sejarawan Bettany Hughes menelusuri kisah tentang bangsa Moor yang misterius dan disalahpahami, masyarakat Islam yang memerintah di Spanyol selama 700 tahun, tetapi warisannya hampir terhapus dari sejarah Barat.

    4. Science and Islam

    dengan Prof Jim Al-Khalili

    Menonton Dokumenter Mengenai Peradaban Muslim

    BBC Four Science & Islam menampilkan ilmuwan, penulis, dan penyiar Inggris Prof Jim Al-Khalili melakukan perjalanan melalui Suriah, Iran, Tunisia, Turki, dan Spanyol untuk menceritakan kisah lompatan besar dalam pengetahuan ilmiah yang terjadi di dunia Islam antara tanggal 8 dan abad ke-14.

    5. After Rome Holy War and Conquest

    dengan Boris Johnson

    Dalam seri dua bagian ini, Boris Johnson melakukan perjalanan ke Prancis, Spanyol, Mesir, Israel, Suriah, dan Turki untuk menyelidiki permulaan awal dari apa yang oleh sebagian orang sekarang disebut ‘benturan peradaban’. Ini adalah gagasan bahwa kedua budaya agama secara historis bertentangan dengan budaya agama. Kekristenan dan Islam terkunci dalam siklus antipati, ketidakpercayaan, dan kekerasan timbal balik yang tak pernah berakhir. Episode pertama membahas sejarah awal Islam; serangkaian penaklukan luar biasa yang diperolehnya setengah wilayah kekaisaran Romawi kuno hanya dalam 80 tahun; peradaban yang kaya dan canggih yang dihasilkan Islam; hubungan antara Muslim, Yahudi dan Kristen; dan latar belakang perang salib. Dalam episode kedua, Boris Johnson juga melihat Penjarahan Konstantinopel, ketika orang-orang Kristen Latin melawan orang-orang Kristen timur, yang pada akhirnya menyebabkan jatuhnya kota itu ke tangan Turki Ottoman pada tahun 1453. Dia juga melihat Reconquista di Spanyol, yang mencapai puncaknya dengan pengusiran besar-besaran orang Yahudi dan Muslim. Di setiap putaran perjalanannya, Boris Johnson menemukan bahwa sejarah sebenarnya jauh lebih halus dan menarik daripada fiksi yang tumbuh di sekitarnya.

    6. The Story of Maths: The Genius of the East

    dengan Prof Marcus du Sautoy

    Seri empat bagian tentang sejarah matematika, dipresentasikan oleh profesor Oxford Marcus du Sautoy. Di Timur Tengah, dia melihat penemuan bahasa baru aljabar dan penyebaran pengetahuan Timur ke Barat melalui ahli matematika seperti Leonardo Fibonacci, pencipta Urutan Fibonacci. Salah satu bagian dari episode “Genius of the East” didedikasikan untuk kemajuan ilmu pengetahuan dalam peradaban Muslim dan dampaknya terhadap Eropa dan juga “House of Wisdom”, aljabar, Angka Arab, Al-Khawarizmi, Omer Khayyam dan banyak lagi.

  • Film Yang Menimbulkan Kontroversi Agama Besar
    popeonfilm

    Film Yang Menimbulkan Kontroversi Agama Besar

    Film Yang Menimbulkan Kontroversi Agama Besar – Membuat film mengenai agama merupakan cara yang pasti untuk mengundang kontroversi. Hal ini adalah subjek sensitif, yang harus ditangani dengan hati-hati, jangan sampai pembuat film memicu kemarahan jutaan orang percaya di seluruh dunia. Beberapa mampu menanganinya dengan mudah, sementara yang lain menanganinya dengan rahmat, katakanlah, Sean Spicer memanggil Hitler selama Paskah. Berikut ini sekilas beberapa film yang dengan cepat berhasil memicu kemarahan agama, dari komedi seperti Life of Brian karya Monty Python hingga drama Hindu Water.

    1. Dogma

    Film Yang Menimbulkan Kontroversi Agama Besar

    Komedi Kevin Smith tahun 1999 tentang sepasang malaikat (diperankan oleh Matt Damon dan Ben Affleck) yang ditolak dari surga dan dikirim ke Wisconsin dikutuk oleh Liga Katolik bahkan sebelum ditayangkan di bioskop. Setelah mendapatkan naskah untuk film tersebut, organisasi keagamaan tersebut menyebut proyek tersebut sebagai penghujatan.

    2. The Exorcist

    Ah, tua tapi bagus. Film horor, tentang seorang gadis yang dirasuki setan, telah menjadi klasik dari waktu ke waktu, tetapi dikritik oleh kelompok-kelompok Katolik saat dirilis dan kemudian, anehnya, menemukan dirinya di tengah-tengah kontroversi penyampaian pesan subliminal yang menyeramkan.

    3. The Passion of the Christ

    Epik kekerasan Mel Gibson tahun 2004 tentang penyaliban Yesus Kristus menjadi hit blockbuster, tetapi menerima banyak kritik setelah dirilis. Perhatian utama yang dilemparkan pada film tersebut adalah tingkat anti Semitisme yang diklaim. Liga Anti-Pencemaran Nama Baik bahkan merilis pernyataan yang mengutuk penggambaran film tersebut tentang orang-orang Yahudi, yang mengatakan bahwa film itu dapat “memicu” gelombang baru anti-Semitisme.

    4. Noah

    Pada tahun 2014, Darren Aronofsky mengambil jeda dari ongkos rumah seni khasnya untuk menulis dan mengarahkan Noah, sebuah epik tentang tokoh alkitabiah yang terkenal. Namun, film tersebut menimbulkan kontroversi sejak awal (paling tidak karena alasan yang meraba-raba karena kurangnya keragaman). Film tersebut dikritik dan diperdebatkan oleh umat Kristen dan dilarang dirilis di negara-negara seperti Qatar, Bahrain, Uni Emirat Arab, dan Indonesia.

    5. Submission

    Pada tahun 2004, pembuat film Belanda Theo van Gogh dan penulis Ayaan Hirsi Ali bekerja sama untuk Submission, sebuah film pendek radikal tentang Islam dan pelecehan terhadap wanita Muslim. Film tersebut dengan cepat memancing kemarahan. Van Gogh ditembak mati dan ditikam oleh seorang ekstremis, dan Hirsi Ali harus bersembunyi tak lama kemudian.

    6. Monty Python’s Life of Brian

    Film Yang Menimbulkan Kontroversi Agama Besar

    Satir religius, yang dirilis pada 1979, juga berhubungan dengan agama Kristen, membayangkan kehidupan fiksi seorang pria bernama Brian yang dikira sebagai Yesus. Tentu saja, banyak orang percaya menganggapnya sebagai penghujatan (hujatan), dan film tersebut diprotes oleh penonton dan dilarang di banyak negara setelah dirilis, termasuk Irlandia dan Norwegia.

    7. Battlefield Earth

    Film fiksi ilmiah futuristik yang dibintangi dan diproduksi oleh John Travolta didasarkan pada paruh pertama buku eponim L. Ron Hubbard. Karena Hubbard adalah pendiri Scientology, banyak penonton menuduh film tersebut beroperasi sebagai propaganda Scientology bawah sadar.

    8. Angulimala

    Drama fantasi Thailand tahun 2003 ini berkisah tentang seorang guru yang melakukan pembunuhan besar-besaran. Namun, film tersebut juga menggambarkan Buddha, dan kombinasi tersebut memicu umat Buddha Thailand untuk mendesak pelarangan film tersebut. Sutape Tunnirut akhirnya harus memotong beberapa adegan kekerasan untuk melewati sensor pemerintah.

    9. Water

    Water, drama sutradara Deepa Mehta tentang para janda Hindu di India pada tahun 1930-an, menghadapi kontroversi sejak mulai syuting. Lokasi film di India diprotes dan dihancurkan oleh kelompok yang menganggapnya “anti-Hindu”, jadi Mehta harus mengambil dan membuat film di Sri Lanka sebagai gantinya.

    10. Innocence of Muslims

    Pada tahun 2012, sebuah trailer untuk film pendek anti-Islam yang menghasut berjudul Innocence of Muslim muncul di YouTube dan dengan cepat memicu serangan balasan. Video, yang menampilkan “adegan kartun yang menggambarkan Nabi Muhammad sebagai anak dari orang tua yang tidak pasti, badut, seorang wanita, homoseksual, penganiaya anak dan preman yang tamak dan haus darah,” menurut The New York Times, memicu kritik di seluruh dunia. dunia. Produser Nakoula Basseley Nakoula terpaksa bersembunyi setelah berbagai ancaman, termasuk satu dari seorang menteri Pakistan yang menawarkan hadiah $ 100.000 untuk kematiannya, dan telah mengganti namanya beberapa kali selama beberapa tahun terakhir.

  • popeonfilm

    Film dan Series Bernuansa Kristiani di Netflix 2020

    Film dan Series Bernuansa Kristiani di Netflix 2020 – Ada waktu dan tempat untuk menikmati film lucu dengan teman-teman, atau romansa manis bersama orang penting Anda. Tetapi ketika Anda mencari sesuatu yang inspirasional dan sesuai untuk seluruh keluarga, film-film Kristen terbaik di Netflix pada tahun 2020 ini sesuai dengan tagihan. Beberapa adalah menceritakan kembali ayat-ayat Alkitab yang sebenarnya, sementara yang lain tentang merangkul atau memperjuangkan iman Anda secara umum.

    Ada beberapa yang hanya mempromosikan pelajaran yang baik dalam membayarnya atau bersikap baik kepada orang-orang di sekitar Anda. Namun, bagian terbaik dari pengumpulan ini adalah Anda dapat melakukan streaming semuanya di Netflix.

    Film dan Series Bernuansa Kristiani di Netflix 20201

    Netflix memiliki ribuan judul dalam katalognya, beberapa bagus, beberapa buruk, dan banyak di antaranya. Dengan 167 juta anggota di lebih dari 190 negara, Netflix memiliki sesuatu untuk semua orang. Itu termasuk audiensi berbasis agama. Dari hit box office hingga judul di bawah radar yang layak ditonton, Netflix memiliki lebih dari selusin film Kristen di platformnya. Tahun 2020 membawa beberapa film Kristen baru yang menarik dan serial Netflix untuk ditonton. Ini adalah daftar film-film yang paling sukai dengan melihat tanggal rilisnya.

    • Messiah

    Dirilis 1 Januari di Netflix. Diproduksi oleh Mark Burnett dan Roma Downey, seri thriller ini menceritakan kisah fiksi tentang sosok mesias zaman modern. Michelle Monaghan berperan sebagai agen CIA yang ditugaskan untuk memahami asal-usul dan niat tokoh misterius ini. Setiap episode membawanya lebih dekat untuk menjawab pertanyaan apakah sosok mesias ini benar-benar Kristus datang kembali atau penipu terbaik di planet ini. joker123

    Messiah menjadi kontroversi setelah Netflix merilis trailer sejak 3 Desember lalu dan disaksikan lebih dari 1,8 juta kali. Trailer 2 menit itu mengundang banyak ketidaksukaan netizen, dengan lebih dari 36 ribu akun menyatakan tidak suka atas video itu.

    Sejumlah netizen penggemar konspirasi banyak menilai serial Messiah adalah kisah soal Dajal atau Antikristus yang dalam banyak teori agama Samawi atau Yahudi, Kristen, dan Islam, makhluk itu disebut akan datang memiliki kemampuan ajaib dan membuat keimanan banyak orang kepada Tuhan goyah.

    Dajal sendiri merupakan kosakata dari bahasa Arab yang kerap digunakan untuk merujuk “nabi palsu”. Istilah itu juga mengacu pada Ad-Dajjal atau “penyamar” atau “pembohong” dengan nama lainnya adalah Al-Masih Ad-Dajjal.

    Harap dicatat beberapa orang mungkin menganggap penggambaran kedatangan Kristus yang kedua kali di zaman kita saat ini dan kepercayaan beberapa tokoh dalam seri ini menyatakan bahwa ia adalah penipu ofensif. Diharapkan itu adalah niat para produsen untuk menyinggung orang Kristen atau orang-orang dari agama lain, alih-alih menjelajahi pertanyaan tentang seperti apa jadinya jika Kristus datang kembali sekarang. Namun, harap gunakan kebijaksanaan Anda.

    • Just Mercy

    Dirilis 10 Januari 2020. Just Mercy adalah film fitur yang mengikuti kisah nyata pengacara Bryan Stevenson. Jamie Foxx memerankan Walter McMillian dalam film itu, seorang pria kulit hitam yang dihukum dan dijatuhi hukuman mati karena pembunuhan yang tidak dilakukannya. Michael B. Jordan (dari ketenaran Black Panther) memerankan Stevenson, yang campur tangan dalam kasus McMillian untuk menyelamatkannya dari hukuman yang tidak pantas ia terima.

    Just Mercy didasarkan pada buku Stevenson dengan judul yang sama, yang menyoroti kisah salah satu kasus yang tampaknya tak ada harapan yang dihadapi Stevenson dalam kehidupan nyata dengan organisasinya, Equal Justice Initiative. Film ini adalah pandangan inspiratif pada karya yang iman Stevenson telah memaksanya untuk melakukannya. Foxx dinominasikan untuk penghargaan Screen Actor’s Guild untuk aktor pendukung terbaik untuk perannya dalam film ini.

    • I Still Believe

    Rilis 13 Maret 2020. I Still Believe adalah film panjang yang menceritakan kisah nyata pernikahan musisi Kristen Jeremy Camp. Istri Camp, Melissa, berjuang melawan kanker, dan ceritanya mengikuti hubungan cinta dan kehilangan mereka. Film ini bersandar pada bakat akting KJ Apa (yang dibintangi di Riverdale), Brit Robertson, Gary Sinise, dan Shania Twain.

    Film dokumenter ini mengikuti keluarga Dave dan Karen Eubank ke zona perang tempat mereka berjuang untuk membawa harapan. “Para penonton akan mengikuti keluarga ke dalam baku tembak, penyelamatan heroik, dan mengalami pelayanan yang mengubah hidup,” kata situs web film itu. Dave Eubank mendirikan Free Burma Rangers lebih dari 20 tahun yang lalu sebagai tanggapan terhadap konflik di Burma (juga dikenal sebagai Myanmar).

    Eubank adalah mantan tentara Pasukan Khusus AS yang menjadi misionaris. Dave, Karen, dan ketiga anak mereka terlibat dalam pekerjaan berbahaya ini, tetapi mereka tidak membiarkan rasa takut membuat mereka tidak melakukan apa yang mereka percaya Tuhan telah memanggil mereka untuk melakukannya. Harap dicatat: kebijaksanaan penonton disarankan dengan film ini karena termasuk urutan kekerasan perang yang intens dan grafis.

    • I Am Patrick

    Rilis 17-18 Maret di beberapa bioskop terpilih. Docudrama ini menceritakan kisah nyata St. Patrick. Para pembuat film telah menggunakan pemeragaan sejarah, wawancara dengan para ahli, dan tulisan-tulisan Patrick sendiri untuk menyatukan kisah luar biasa tentang pria yang sejarahnya memuji membawa agama Kristen ke Irlandia. Docudrama mengikuti Patrick saat ia diculik oleh bajak laut di negara asalnya Inggris pada abad ke-5. Patrick dikirim ke Irlandia, yang dianggap di luar dunia yang dikenal saat itu.

    I AM PATRICK adalah docudrama sepanjang fitur yang mengupas legenda dan mitos selama berabad-abad untuk menceritakan kisah nyata Saint Patrick. Melalui peragaan ulang sejarah, wawancara ahli, dan tulisan-tulisan Patrick sendiri, rasakan perjalanan dari manusia menjadi suci.

    Pada abad ke-5, kekaisaran Romawi runtuh, dan orang-orang barbar mengancam peradaban. Di Inggris, seorang remaja bernama Patrick menjalani kehidupan yang nyaman sebagai putra seorang pejabat pemerintah. Meskipun menjadi bagian dari Gereja Katolik Roma, imannya tidak berarti apa-apa baginya sampai ia diculik oleh bajak laut pada usia 16 tahun dan diperbudak di ujung dunia yang dikenal – Irlandia.

    Selama 6 tahun, Patrick dipaksa bekerja sebagai gembala dan didorong ke ambang kelaparan. Di sanalah ia beralih ke iman Kristennya dan melalui campur tangan ilahi berhasil melarikan diri. Dia dipersatukan kembali dengan keluarganya di Inggris hanya untuk memiliki mimpi kenabian memanggilnya untuk membawa Kristen kembali ke tanah penawanannya.

    Film dan Series Bernuansa Kristiani di Netflix 20202

    Melawan keinginan keluarga dan Gereja, Patrick kembali sebagai uskup misionaris ke Irlandia dan mengubah ribuan orang menjadi Kristen. Dia menentang para budak, raja-raja Irlandia, dan mungkin para druid, tetapi tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan permusuhan yang dia hadapi dari rekan-rekan Kristennya. Setelah seorang teman dekat mengungkap rahasia kelam Patrick, diyakini ia diperintahkan untuk meninggalkan misinya dan kembali ke Inggris.

    • Rise

    Rilis 10 April 2020. Naik bintang Sterling K. Brown (This Is Us) sebagai petugas kebersihan Willie Davis yang mengambil alih tim basket sekolah menengah gagal. Kisah kehidupan nyata mengikuti Davis ketika dia menginstruksikan para pemain untuk memprioritaskan “Tuhan, buku dan bola basket” dan membawa mereka ke kejuaraan negara bagian. “Willie Davis adalah pahlawan Amerika sejati. Saya merasa terhormat untuk menceritakan kisahnya di film, dan tidak ada yang lebih baik daripada memiliki Sterling K. Brown yang berperan, “kata sutradara Kevin Rodney Sullivan.

  • popeonfilm

    Film-Film Dengan Pengaruhi Filsafat Buddhis

    Film-Film Dengan Pengaruhi Filsafat Buddhis – Membahas agama Buddha bisa menjadi tugas yang sulit; setelah semua, aturan pertama Pencerahan adalah: Anda tidak berbicara tentang Pencerahan. Esensi kesadaran adalah hidup dari itu, dan orang yang dengan keras mengaku memahami sifat realitas belum memahaminya.

    Namun, sejak zaman kuno Buddhisme telah menggunakan cerita untuk mengilustrasikan ide-ide dan menunjukkan kebenaran, sehingga film tentang agama yang dihormati juga dapat menjadi subjek yang menguntungkan untuk dipelajari.

    Film-Film Dengan Pengaruhi Filsafat Buddhis1

    Film Buddhis yang ideal mungkin memiliki kualitas koan mengajukan pertanyaan yang tidak ada jawaban logisnya. “Suara apa yang di hasilkan jika kita bertepuk dengan menggunakan satu tangan?” adalah salah satu contoh koan yang paling terkenal; tentu saja teka-teki itu paradoksal, dan di balik tembok batunya, akal sehat manusia berjuang sampai akhirnya (semoga) beristirahat dari pertarungan dan melampaui dirinya sendiri.

    Berikut adalah film yang dalam beberapa cara mewujudkan aspek pemikiran Buddhis, dan yang mengajukan pertanyaan penting kepada penonton. Dogmatisme dan jawaban yang mudah tidak ditemukan di dalamnya, tetapi masing-masing adalah undangan yang bijaksana dan provokatif untuk meditasi. daftar joker388

    Beberapa film berhubungan langsung dengan sejarah agama Buddha dan tokoh-tokoh penting; yang lain diilhami oleh kebenaran mulia yang menghiasi jalan menuju pembebasan pribadi. Semua itu dimaksudkan untuk dilihat dengan hati-hati dan penuh perhatian. Seperti biasa, pelajaran terpenting dalam hidup tidak bisa diajarkan, tetapi hanya dipelajari; oleh karena itu, mereka tidak dapat diiklankan, tetapi hanya dikenali. Dalam film-film ini, pemirsa yang bijaksana dapat menemukan kehidupan mereka sendiri tercermin dalam cara-cara instruktif.

    • Spring, Summer, Fall, Winter… and Spring (2003) – Kim Ki-duk

    Di sebuah biara terapung di sebuah danau yang indah, seorang biksu Buddha muda dan tuannya menjalani kehidupan mereka yang sederhana di Musim Semi, Musim Panas, Musim Gugur, Musim Dingin dan Musim Semi. Film ini melacak kehidupan biksu muda ketika ia tumbuh menjadi dewasa dan tua, dengan setiap tahap hidupnya diwakili oleh musim tahun ini.

    Film ini dengan sempurna mencontohkan ajaran Buddha dan cita-cita baik dalam struktur naratif dan pesannya. Dengan membingkai kisahnya di dalam musim-musim yang berubah dalam tahun dan kehidupan, itu mengingatkan kita akan sifat yang tidak kekal namun berulang dari setiap tahap kehidupan.

    Buddha Gautama yang agung berusaha membantu orang-orang memahami mengapa mereka menderita dan bagaimana mereka dapat mengakhiri penderitaan mereka: “Semua hal yang terkondisi adalah tidak kekal – ketika seseorang melihat ini dengan kebijaksanaan, ia berpaling dari penderitaan,” katanya.

    Siddhārtha Gautama mengajarkan bahwa dengan mempertahankan perspektif yang tepat dan menyambut setiap perubahan dalam kehidupan seseorang, kita dapat menghindari kesedihan yang berasal dari kemelekatan pada suka atau duka pada musim tertentu, dan dengan demikian mencapai keseimbangan.

    • Why Has Bodhi-Dharma Left for the East? (1989) – Bae Yong-kyun

    Sulit untuk memikirkan sebuah film yang lebih lengkap mewujudkan semangat agama Buddha dalam konten dan gaya daripada klasik yang unik ini. Sang sutradara, seorang profesor dan pelukis, membuat film ini dengan satu kamera selama tujuh tahun. Dedikasinya terungkap dalam detail kecil dari film yang indah ini, yang menunjukkan kepedulian dan pemikiran yang luar biasa.

    Dengan dialog minimal, Mengapa Bodhi-Dharma Pergi ke Timur? terungkap di layar secara alami dan halus seperti kehidupan itu sendiri. Tidak ada upaya untuk menuntaskan pesannya atau menjelaskan hal yang tidak dapat dijelaskan, tetapi pelajaran film tersebut ditunjukkan melalui cerita itu sendiri.

    Film ini melacak kehidupan tiga biksu Buddha di berbagai tahap kehidupan: seorang anak lelaki yatim piatu, seorang biksu dewasa, dan seorang guru Zen tua. Plot terungkap secara alami dan anggun seperti bunga, dan mencontohkan karma dan kondisi meditasi dengan mudah. Ini adalah pengalaman film yang benar-benar unik, dan layak untuk ditonton berulang kali.

    • Kundun (1997) – Martin Scorsese

    Film epik Martin Scorsese adalah kisah langsung tetapi menginspirasi kehidupan Tenzin Gyatso, Dalai Lama ke-14. Pemimpin agama Buddha Tibet secara bersamaan bertindak sebagai duta besar universal untuk agama secara keseluruhan, dan daya tarik dan karisma pribadinya legendaris. Walaupun Kundun bukan hagiografi, itu adalah film biografi penuh hormat yang memungkinkan penonton untuk menonton film ini sebagai meditasi, dan afeksinya terhadap subjeknya menular.

    “Kundun” adalah salah satu gelar yang digunakan Dalai Lama, dan kata itu berarti “kehadiran.” Setiap Dalai Lama diyakini sebagai inkarnasi Bodhisattva Welas Asih yang bermanifestasi sesuai dengan kebutuhan generasi tertentu. Dalam agama Buddha, seorang bodhisattva adalah seseorang yang mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mencapai nirwana, tetapi memilih untuk menunda memasuki keadaan itu karena keinginan yang mendalam untuk membantu makhluk lain yang terus menderita.

    Setelah memadamkan api hasrat dan ketidaktahuan, seorang bodhisattva tetap berada dalam siklus kelahiran kembali dengan motif belas kasih yang nyata bagi mereka yang tetap dalam kegelapan dan kesakitan. Dalai Lama ke-14 telah memainkan peran penting dalam banyak peristiwa penting abad ke-20, dan kisahnya merupakan salah satu yang patut ditelusuri melalui film yang luar biasa ini.

    • The Burmaese Harp (1956) – Kon Ichikawa

    Mizushima, protagonis film Jepang ini, bukan pengecut; dia telah membuktikan keberaniannya dalam pertempuran, tetapi keadaan telah membuatnya terpisah dari unitnya. Sempit lolos dari maut, pahlawan kita bersama dengan harpa kesayangannya memulai pencarian untuk bergabung kembali dengan teman-temannya; tetapi kematian dan kehancuran yang melapisi jalannya akan mengubah hidupnya selamanya.

    Dan beberapa tanggapan memang diminta oleh prinsip-prinsip agama Buddha; keharmonisan batin yang merupakan puncak dari ajaran dan praktiknya tidak boleh disamakan dengan konformitas. Hanya dengan bertindak selaras dengan sila perdamaian, seseorang dapat tetap berada di jalur yang sesempit tepi pisau cukur; apakah jalan itu mengarah ke saat-saat isolasi sosial bukanlah pertanyaan penting.

    • Siddhartha (1972) – Conrad Rooks

    Siddhārtha adalah nama lain untuk Buddha Gautama, individu yang ajaran Buddhanya didirikan. Film ini, yang menceritakan detail kehidupannya seperti yang kita ketahui, didasarkan pada novel Herman Hesse dengan nama yang sama. Buku Siddhārtha adalah buku yang banyak orang temui selama pendidikan, tetapi versi layar ini menghembuskan kehidupan baru ke dalam kisah yang dicintai.

    Ini adalah film yang melekat erat pada konten versi tertulis, tetapi visual yang indah meningkatkan nuansa transenden dari dongeng dengan cara khusus. Bagi siapa pun yang mengingat buku itu dengan penuh kasih sayang, dan bagi mereka yang tidak terbiasa dengan kisah Siddhārtha, film ini sangat penting ditonton.

    Film-Film Dengan Pengaruhi Filsafat Buddhis2

    Prinsip utama agama Buddha adalah gagasan untuk hidup sesuai dengan “Jalan Tengah,” yang menggambarkan sifat dari jalur moral yang harus diikuti. Buddha Gautama memilih Jalan Tengah ini untuk dirinya sendiri, dan kemudian menjadikannya salah satu ajaran utamanya.

    Film Siddhārtha merinci bagaimana ia sampai pada pilihan yang seimbang ini untuk hidupnya sendiri, dan berbagi pengalaman yang membentuk keyakinan inti ini. Sepanjang sejarah agama, praktik asketisme, atau disiplin diri yang keras, telah menjadi pokok perdebatan sengit; beberapa menganggap penghematan seperti itu wajib untuk pertumbuhan spiritual, sementara yang lain melihatnya sebagai penghalang.

  • popeonfilm

    Film Religi Jepang dari Novel Shūsaku Endō

    Film Religi Jepang dari Novel Shūsaku Endō – Silence novel Shūsaku Endo (pertama kali diterbitkan dalam bahasa Jepang pada tahun 1966 sebagai Chinmoku, kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris pada tahun 1969) adalah rawan dan menyusahkan, sebuah buku yang menolak untuk berperilaku. Itu tidak memuji pembaca; ia menolak untuk menghibur siapa pun.

    Dalam menceritakan kisah para imam Portugis dan orang-orang Kristen yang dianiaya di Jepang, ini menavigasi ketegangan antara misionaris dan penjajah, Timur dan Barat, Kristen dan Budha dan ideologi politik, tetapi menolak untuk mendarat pada jawaban yang pasti.

    Film Religi Jepang dari Novel Shūsaku Endō1

    Film lama bersuara Martin Scorsese, Silence, didasarkan pada novel Endo, yang ia baca tak lama setelah film 1988 Godaan Terakhir Kristus diprotes dan dikutuk oleh Gereja Katolik dan umat Kristen konservatif lainnya 28 tahun lalu. Hampir mustahil untuk menangkap nuansa novel seperti Endō untuk layar; Masahiro Shinoda mencoba pada tahun 1971, dan Endo dikabarkan membenci akhirnya. Tapi Scorsese muncul sedekat yang bisa dibayangkan, dan hasilnya menantang bagi orang beriman dan skeptis.

    Perjuangan untuk iman di dunia yang ditandai oleh penderitaan dan keheningan Tuhan hadir di setiap bingkai Keheningan. Jawaban dalam film Scorsese, seperti dalam novel Endō, tidak ditemukan dalam kata-kata, tetapi di ruang di antara mereka. daftar joker123

    Diam adalah kisah penganiayaan di Jepang yang berusaha mengusir orang asing

    Silence adalah kisah dua imam muda Katolik Portugis, Pastor Rodrigues (Andrew Garfield) dan Pastor Garrpe (Adam Driver). Mereka belajar dari atasan mereka (Ciarán Hinds) bahwa mentor mereka dan mantan bapa pengakuannya Pastor Ferreira (Liam Neeson), yang telah pergi ke Jepang sebagai misionaris, dilaporkan telah murtad yaitu, menolak imannya. Rumornya adalah bahwa dia sekarang tinggal bersama istrinya di antara orang Jepang.

    Tidak dapat mempercayai hal seperti itu dari Ferreira, Rodrigues dan Garrpe memohon dan akhirnya diizinkan oleh gereja untuk melakukan perjalanan ke Jepang, di mana mereka tiba pada tahun 1639 di tengah larangan pemerintah terhadap agama Kristen. Mereka bertemu dengan seorang nelayan bernama Kichijiro (Yôsuke Kubozuka), yang setuju untuk menyelundupkan mereka ke sebuah pulau di dekat Nagasaki.

    Oposisi pemerintah Jepang terhadap agama Kristen, dan pergerakan para penyembah berikutnya untuk mempraktikkan iman mereka di bawah tanah, adalah hasil dari serangkaian faktor politik yang rumit. Faktor-faktor itu termasuk masuknya orang Eropa ke negara itu, yang pemerintah anggap sebagai ancaman keamanan, serta Pemberontakan Shimabara, pemberontakan petani kelaparan terhadap tuan mereka. Penganiayaan terhadap orang-orang Kristen sebagian merupakan cara untuk meredam pemberontakan.

    Di pulau tempat Kichijiro membawa para pendeta, sekelompok Kakure Kirishitan (“orang-orang Kristen tersembunyi”) hidup, mempraktikkan keyakinan mereka secara rahasia untuk menghindari pengawasan dari pemerintah – terutama Inkuisitor Inoue (Issei Ogata), yang akan menyiksa mereka sampai mereka mengaku bersalah. Metode yang disukai Inoue untuk menemukan orang-orang percaya adalah dengan memaksa mereka menginjak-injak fumie, gambar sederhana dari Kristus. Mereka yang menginjak-injak, hidup. Mereka yang menolak disiksa dan dibunuh.

    Rodrigues dan Garrpe hidup secara rahasia, melayani penduduk desa dan orang-orang lain di sekitarnya. Mereka merasakan belas kasihan bagi orang-orang, yang menjalani kehidupan yang sulit dari penindasan dan kelaparan. Tetapi para imam dikhianati oleh Kichijiro (yang merupakan tokoh Yudas dalam cerita), berpisah, dan dibawa di bawah pengawasan Inoue.

    Dari sana perspektifnya sebagian besar adalah Rodrigues, ketika dia menyaksikan orang-orang Kristen disiksa dan diberitahu bahwa jika dia murtad, jika dia menginjak fumie dan menolak imannya, yang lain akan selamat. Tapi bagaimana dia bisa membayangkan hal seperti itu? Dan apa artinya baginya – seorang imam, yang bersumpah untuk melayani Kristus – untuk memilih untuk melakukan hal seperti itu? Ketika dia melihat orang Kristen Jepang disiksa, dia meminta jawaban. Tapi dia tidak menerima balasan.

    Tulisan Shūsaku Endō disaring

    Endo adalah orang Jepang dan Katolik, yang berarti bahwa ke mana pun dia pergi, dia adalah orang luar: senegaranya yang Budha memandangnya dengan kecurigaan terhadap agamanya, sementara orang Eropa yang tinggal bertahun-tahun di Prancis menganggapnya sebagai orang asing karena dia kebangsaan. Dia sangat mengenal pengalaman menjadi Yang Lain, dan memberi tahu cara dia memahami sebagian besar segalanya.

    Pandangannya lebih lanjut dibentuk oleh wawasan tentang hubungan antara jiwa dan tubuh yang kemungkinan besar diperolehnya dari tahun-tahun penderitaan dan rawat inap karena serangan penyakit berulang di paru-parunya (pada satu titik, ia menghabiskan dua tahun di rumah sakit). Bagi Endo, tidak ada rute yang mudah untuk mencapai keselamatan; tubuh seseorang – etnisitasnya, kelemahannya, kerentanannya terhadap rasa sakit dan keinginan – sama banyaknya dengan hubungannya dengan kehidupan dan penderitaan Kristus seperti jiwa seseorang.

    Semua paradoks ini tampaknya telah membentuk bagaimana Endo memikirkan paradoks imannya: misalnya, teka-teki Kristus, yang dalam doktrin Kristen adalah sepenuhnya Allah dan sepenuhnya manusia. Atau teka-teki orang Kristen yang diperintahkan untuk meniru Kristus, sambil mengetahui bahwa itu adalah tugas yang mustahil bagi manusia yang cacat. Atau gesekan antara budaya-budaya yang sangat ia kenali, yang harus mencakup bergulat dengan kolonialisme dan penindasan.

    Dan sebagai seorang Katolik, Endo akan percaya pada doktrin Inkarnasi – yaitu, gagasan bahwa Yesus, Anak Allah yang ilahi, mengambil tubuh manusia di Israel kuno, selama pendudukan Romawi. Yesus menjalani kehidupan seorang tukang kayu dan pengkhotbah keliling di antara para petani dan penduduk desa, dan akhirnya dieksekusi, tubuhnya memar dan ditusuk, karena menjadi ancaman bagi Kekaisaran Romawi dan para pemimpin agama yang menyerah padanya.

    Jadi kompleksitas memasuki budaya yang bukan milik seseorang tidak hilang di Endo, dan ia akan melihatnya melalui kacamata pengalaman Kristus. Tetapi sebagai orang yang mengalami sakitnya sendiri dan sebagai penduduk asli suatu negara yang ditandai oleh penjajahan.

    Endo akan memiliki perasaan yang rumit tentang hal ini. Manusia bukan Kristus. Meniru Kristus dapat berarti meniru inkarnasinya, tetapi tidak ada yang bisa berharap untuk melakukannya tanpa biaya, dan tidak ada yang bisa melakukannya dengan sempurna. Kompleksitas itu muncul dalam keheningan.

    Scorsese sangat cocok untuk beresonansi dengan panjang gelombang Endō: seorang Katolik buaian – ia pernah dianggap menjadi seorang imam – yang kadang-kadang telah ditolak oleh gereja, dan seorang pria yang jelas dihantui oleh koneksi antara tubuh dan jiwa, dosa dan penebusan.

    Dalam keheningan, Scorsese menemukan kecocokan alaminya untuk menyalurkan pertanyaan-pertanyaan itu, yang dilakukannya dengan sangat menahan diri. Dia menyelam dalam-dalam, dan muncul bukan dengan jawaban sebanyak saran yang jujur ​​bahwa setiap kali kita berpikir kita telah menemukan jawaban, telah keluar jalur. Dia menggambarkan pembuatan film ini sebagai “ziarah”, yang menunjukkan perjalanan dan perjuangan, dan itu ditunjukkan. Keheningan adalah bidikan dan gerakan yang indah, tetapi bukan itu yang Anda sebut mengangkat. Ini adalah film yang menuntut refleksi, dan rewatch.

    Untuk memahami Silence diperlukan melihatnya melalui mata Rodrigues

    Cara terkuat, paling jelas untuk memahami kisah Keheningan adalah melalui karakter Rodrigues, karena busurnya tergantung pada benang ganda: perannya sebagai misionaris Eropa di Jepang yang dari abad ke-21 mungkin tampak seperti “penyelamat putih” “Kompleks dan tempatnya sebagai imam berjuang untuk memahami bagaimana meniru Kristus dan menyadari, perlahan-lahan, bahwa ia tidak bisa, atau setidaknya tidak seperti yang ia pikir seharusnya.

    Ini bergantung pada pengakuan bahwa cerita tersebut sebagian besar diriwayatkan oleh Rodrigues, dan dengan demikian dibentuk oleh persepsinya. Titik di mana ada peralihan yang terlihat dalam narator adalah titik belok film. Semuanya bergantung pada perubahan itu.

    Kesunyian menantang yang religius dan non-religius

    Tetapi sungguh luar biasa menemukan bahwa Silence adalah film yang menantang bagi banyak kritikus dan pemirsa awal, termasuk mereka yang sama sekali tidak tertarik pada agama, atau yang tidak mengidentifikasikan diri dengan keyakinan tertentu. Jenius dari cerita Endo dan adaptasi Scorsese adalah bahwa ia tidak akan mengkarakterisasi siapa pun sebagai orang suci, juga tidak akan sepenuhnya memaafkan atau menolak impuls kolonialis, penindasan agama, kemurtadan, atau iman yang goyah dari karakter-karakternya.

    Ada ruang di dalam cerita untuk setiap upaya yang rusak untuk memperbaiki dunia. Jawaban Endo masih ada di dalam Kristus, tetapi persepsinya tentang Kristus secara radikal berbeda dari apa yang kebanyakan orang kenal – dan bahkan mereka yang tidak mengidentifikasi diri dengan Kekristenan akan menemukan film itu menakutkan dan menghantui.

    Silence adalah jenis film yang memotong persepsi diri semua orang. Bagaimana dunia berubah adalah misteri kosmik raksasa. Dalam keheningan, tak seorang pun adalah Kristus selain Kristus sendiri. Semua orang adalah Peter atau Yudas, seorang yang menolak yang goyah, untuk siapa mungkin ada harapan. Apa yang telah dicapai Scorsese dalam mengadaptasi novel Endo adalah pengingat yang dekat bahwa jalan menuju penebusan terletak melalui penderitaan, dan mungkin bukan aku yang harus menyelamatkan dunia.

  • popeonfilm

    ‘Islami’ Dalam Film Islam

    ‘Islami’ Dalam Film Islam – Mungkin ada kemuakan di pihak pembuat film, kritikus, dan penonton tentang label ‘Bioskop Islami’. Perasaan seperti itu dapat dimengerti karena penciptaan pagar di sekitar ‘sinema Islam’ berarti membangun kesatuan yang sangat artifisial dari kumpulan beragam film yang beragam seperti ekspresi Islam dan apa artinya menjadi Muslim. Meskipun telah digunakan tanpa banyak kualifikasi, genre dan kategori ‘Sinema Islam’ membutuhkan pembongkaran.

    Ini menjelaskan bahwa ‘sinema Islam’ yang diproduksi di industri film Indonesia dapat dibenarkan disebut ‘Islami’ sementara pada saat yang sama mengusulkan bahwa ‘Islam’ dalam pembuatan film dan praktik budaya lainnya pada umumnya diperluas dan inklusif. Para kritikus film sinis di Indonesia berpendapat bahwa sebuah film menjadi Islami ketika jilbab Islami adalah fitur penting dari karakter utamanya, menetapkan nada, suasana hati dan harapan untuk narasi yang terbuka. joker388

    'Islami' Dalam Film Islam1

    Meskipun kerudung Islam telah menjadi synecdoche Islam di ruang publik, itu terlalu dangkal untuk menandakan film ‘Islam’. Kritik lain mengambil pendekatan yang lebih berorientasi pada efek, yaitu bahwa sinema Islam memiliki kekuatan untuk mengubah penontonnya. Bagi penonton Muslim, film dengan pesan Islam yang sehat dianggap memiliki efek didaktik dan mengubah penonton menjadi Muslim yang lebih baik.

    Di sisi lain, khalayak non-Muslim, terutama di dunia, seharusnya belajar bahwa Muslim adalah orang yang damai dan demokratis. Meskipun dapat digunakan, argumen-argumen ini tentang apa sinema Islam tidak memadai ketika seseorang mulai mempertimbangkan berbagai subjek dan menentang pandangan ideologis dan politik yang ditampilkan dalam film-film Indonesia dengan tema-tema Islam.

    Lebih jauh, ‘Sinema Islam’ sebagai didaktikisme murni dan propaganda mengasumsikan kepasifan khalayak yang dituju. ‘Sinema Islam’ mungkin memang memiliki efek transformatif pada audiensnya tetapi tidak selalu yang dimaksudkan oleh produsernya.

    Adegan-adegan dari ‘Sinema Islam’ Indonesia terdiri dari representasi kemurtadan yang tidak menghakimi dari agama Islam hingga perayaan kemakmuran Islam (dan kritiknya). Dalam beberapa film, wanita Muslim dengan berani menantang bias patriarkal pria Muslim, sementara film lain menggambarkan poligami secara romantis. Bagaimana kita memahami keasyikan agama dalam film sambil mempertahankan bahwa film-film ini dalam beberapa hal ‘Islami’?

    Ada banyak kontradiksi dalam praktik Islam lintas sejarah dan budaya yang menjangkau seluruh dunia. Kita harus merangkul ketidakkonsistenan itu dalam “cara konstitusional yang koheren, karena ini adalah satu-satunya cara kita dapat memetakan realitas manusia dan sejarah dari kontradiksi internal Islam”.

    Seperti film-film Yahudi, sinema ‘Islami’ berdiri terpisah dari film-film lain dengan pesan-pesan keagamaan seperti The Passion of the Christ atau Ben Hur, keduanya secara kebetulan tidak disebut ‘film Kristen’ atau bagian dari tradisi ‘pembuatan film Kristen’. Semua film di Indonesia tunduk pada peraturan produksi untuk melindungi warga negara dari mengkonsumsi bahan yang dianggap menghujat berdasarkan hukum Islam.

    Karena pembatasan dalam Islam terhadap penggambaran visual Allah, nabi Muhammad, anggota keluarganya, dan para nabi lainnya, film-film Indonesia dengan unsur-unsur Islam jarang tentang makhluk ilahi, nabi atau bahkan cerita dari teks-teks Alquran. Karena alasan ini, kritikus film Eric Sasono berpendapat bahwa film-film Indonesia tentang kehidupan individu dan komunitas Muslim tidak sebanding dengan tipologi film-film India Hindu dan Hollywood yang membawa para dewa, nabi, dan kisah-kisah fokus dari teks-teks suci.

    Penggunaan film sebagai media untuk menyebarkan pesan agama kembali ke hari-hari awal bioskop. Memang, ‘Katolik’ dari sinema awal ditangkap dalam kutipan terkenal Andre Bazin: ‘sinema selalu tertarik pada Tuhan’. Tujuh puluh film dengan tema alkitabiah dibuat di AS dan Eropa sebelum Perang Dunia Pertama.

    Bagi cendekiawan film Conrad Ostwald, sinema tradisional itu sendiri adalah semacam agama sekuler: “Teater film telah bertindak seperti agama sekuler, lengkap dengan ruang sakral dan ritual yang memediasi pengalaman perbedaan.” Ini karena bioskop telah diperlakukan sebagai tempat ibadah selama pemutaran film Alkitab. Pada tahun 1908, pertunjukan The Life and Passion of the Christ oleh pendeta New York karena mengambil tempat di tempat hiburan daripada di gereja. Kritik terhadap pemutaran film ‘sekuler’ menyarankan musik organ yang menenangkan dan pembakaran dupa untuk meningkatkan spiritualitas film.

    Buah dari inspirasi Phalke adalah film fitur India pertama, Raja Harischandra (1913), berdasarkan Hindu Mahabharata. Seperti epos Alkitab tentang sinema awal, dakwah atau khotbah Islam secara luas dianggap sebagai pusat fungsi sinema dan media Islam. Berasal dari istilah Arab da’wa berarti panggilan atau undangan, dakwah dalam konteks Indonesia adalah istilah umum untuk menunjukkan upaya untuk menyebarkan Islam dalam masyarakat. Meskipun dakwah digunakan untuk mengubah non-Muslim menjadi Islam, istilah ini lebih umum digunakan untuk memperkuat iman Islam dan membimbing umat Islam untuk hidup dengan prinsip-prinsip Islam.

    Namun, penggunaan sinema untuk dakwah tidak jelas dalam pelaksanaannya. Namun demikian, film ini dianut oleh pembuat film perintis Indonesia seperti Asrul Sani, Djamaluddin Malik, dan Misbach Yusa Biran yang membuat film untuk tujuan dakwah. Para ulama dan komentator agama sering cenderung mendefinisikan film dakwah dalam hal apa yang tidak, dalam hal itu tidak memiliki elemen ‘tidak bermoral’ dari film Hollywood dan keasyikan bioskop Indonesia dengan horor, supranatural, dan tampilan erotis dari wanita.

    Dalam esainya 1965 berjudul ‘Film sebagai dakwah’, pembuat film terkemuka Usmar Ismail mendesak pembuat film lain untuk ‘membuat film sebagai media perjuangan (nasional) dan media untuk dakwah Islam’. Film-film Dakwah, ia menegaskan, tidak harus bersifat religius atau komersial seperti blockbuster Hollywood 1956 The Ten Commandments tetapi harus menegaskan Muslim sebagai subyek Tuhan.

    Namun, rekan seangkatan Usmar Ismail, Asrul Sani, memiliki pandangan yang lebih kritis. Sani berpendapat bahwa semua film dakwah yang dibuat selama Orde Baru dan periode sesudahnya salah arah dalam pendekatan mereka. Bagi Sani, film dakwah Indonesia disibukkan dengan ritualisme dan dogmatis Islam dengan maksud menggantikan peran Kyai atau pemimpin agama. Dia bahkan menolak istilah ‘film Islami’, dan malah berpendapat bahwa “semua film yang melampaui permukaan kehidupan adalah [sebenarnya] film religius”.

    Visualisasi sinematis dari kisah-kisah religius yang dibuat dengan tujuan didaktikisme moral mengarah pada keyakinan bahwa film dapat mendidik, spiritual, dan yang terpenting, sumber moral yang baik untuk diserap oleh ‘massa’. Film dengan pesan-pesan keagamaan secara rutin dimulai dengan kutipan dari teks-teks suci, khotbah, gambar struktur suci, yang semuanya menyinggung bahwa sesuatu yang sangat bermoral harus dipelajari dari menonton film.

    'Islami' Dalam Film Islam2

    Sejauh mana bioskop akan tetap menjadi ritual di abad ke-21? Jumlah bioskop mulai berkurang sejak munculnya kaset video, televisi, dan internet yang ditonton di rumah. Bioskop tidak lagi menjadi satu-satunya tempat di mana orang dapat memandang gambar-gambar yang spektakuler dan menerima kisah-kisah kepahlawanan moral.

    Seperti orang-orang lalai dari pesta panjang, iman, dan bioskop tetap bertahan menjanjikan pengalaman yang cukup mendalam dan misterius. Dalam kuknya jihad sehari-hari dengan misi global terorisme, cinta murni dengan kekuatan uang yang menggoda namun merusak jiwa, ‘bioskop Islam’ dapat memberikan jawaban kepada para pemirsa untuk teka-teki spiritual baik yang bersifat kuantum maupun yang mengubah dunia. Seperti genre lainnya, ada penangguhan waktu dan ruang, dan koneksi langsung dibuat antara pemirsa dan pemasok kebenaran moral yang bersinar.

  • popeonfilm

    Kembalinya Film-Film Keagamaan

    Kembalinya Film-Film Keagamaan – Ada aroma yang berbeda dari Good Book di bioskop akhir-akhir ini dimana secara harfiah demikian halnya dengan kasus terbaru Denzel Washington, The Book of Eli. “Ya Tuhan,” katanya, “terima kasih telah memberi saya kekuatan dan keyakinan untuk menyelesaikan tugas yang Anda percayakan kepada saya.” Denzel menjalankan misi dari Tuhan, dan bukan dengan cara Blues Brothers; tugasnya adalah untuk menyampaikan buku bersampul kulit dengan salib di atasnya dari A ke B sambil membunuh banyak orang jahat dalam perjalanan. Anda tidak perlu melihat film untuk menebak buku yang dimaksud bukan The Da Vinci Code.

    Kembalinya Film-Film Keagamaan1

    Sementara itu, di Solomon Kane, James Purefoy mengatakan: “Makhluk Setan akan membawaku jika aku menyimpang dari jalan damai.” Namun demikian, ia membunuh gerombolan makhluk jahat dan disalibkan dalam upayanya untuk menyelamatkan orang yang tidak bersalah. Di tempat lain, di Legion, Paul Bettany berperan sebagai malaikat utama Michael, yang memberontak melawan perintah Tuhan untuk menghancurkan umat manusia, memotong sayapnya dan bekerja sama dengan beberapa manusia di gurun Mojave untuk menembak zombie yang merobek-robek daging. gaple online

    “Setiap karya artistik yang secara sensitif mengeksplorasi kisah-kisah Alkitab akan disambut oleh banyak orang Kristen,” kata Ben Wilson dari kantor komunikasi Gereja Inggris, “tetapi jelas sejauh mana setiap film tertentu membantu mengembangkan iman seseorang akan tergantung pada karya spesifik dan penampil spesifik.”

    Di sisi lain Atlantik, di grup kampanye film Kristen His Only Son for Us, manajer proyek eksekutif Brittany Hardy mengatakan, “Meskipun mereka masih memiliki beberapa cara untuk pergi, tampaknya studio Hollywood mungkin menyadari bahwa film bertema alkitabiah bahwa pemberita keadilan, kasih sayang dan ketekunan menarik bagi hadirin.”

    Beberapa tema alkitabiah dalam film-film tersebut agak membingungkan dengan standar sekolah Minggu, terutama di Legion, di mana Tuhan yang tak terlihat bertindak seperti remaja stroppy, sementara malaikat malaikat Gabriel tampil seperti seorang antek jahat dengan tongkat sihir yang berputar tampak seperti bola pembunuh Phantasm di atas tongkat.

    Dan itu bukan akhir dari kengerian suci. Segera hadir: Black Death, berlatar zaman kegelapan, dengan keyakinan Sean Bean diuji oleh penyihir cantik. Tapi Anda mendapatkan gambarannya: horor dan fantasi telah menjadi alkitabiah bagi kita.

    Catherine von Ruhland, yang mengulas film-film untuk Third Way (sebuah majalah Inggris yang menawarkan “Christian comment on culture”) menunjukkan: “Hollywood didukung oleh tradisi Yahudi-Kristen, sehingga banyak film yang menceritakan pertempuran antara kebaikan dan kejahatan di yang baik akhirnya menang meniru mitos budaya itu.

    Ini juga cocok dengan struktur plot klasik.”Von Ruhland menambahkan bahwa betapapun sekuler dan liberalnya industri film Amerika mungkin muncul, di sebuah negara di mana presiden harus membuat pernyataan iman Kristen, setidaknya sebagian dari produksi sinematik negara itu terikat dengan nilai-nilai tradisional Kristen.

    Faktanya, agama telah lama menjadi unsur penting dalam film-film horor, cukup banyak dengan Big Two: seks dan kematian. “Citra religius memberikan arti singkat pada makna,” kata Von Ruhland, “dan jika Anda ingin menangkap ketakutan paling abadi dan abadi, ke mana lagi Anda pergi?”

    Tidak ada kekurangan film horor di mana agama, atau paling tidak ekstremisme agama atau keyakinan sesat, itu sendiri adalah Jahat Besar; Witchfinder General muncul dalam pikiran. Tetapi Von Ruhland menganggap The Exorcist sebagai pertarungan klasik antara kebaikan spiritual dan kejahatan.

    Film horor bertema agama secara eksplisit telah berkembang biak di masa krisis global dan kegelisahan budaya. Pada awal 1990-an, Michael Tolkin’s The Rapture membintangi Mimi Rogers sebagai mantan pemain sayap yang menjadi orang Kristen yang dilahirkan kembali, mempersiapkan Armageddon dengan tindakan kekerasan yang mengejutkan dan bertanya, “Siapa yang mengampuni Tuhan?”

    Film Tolkin, bersama dengan The Seventh Sign yang dianggarkan lebih besar (Demi Moore versus kiamat) dan The Unholy (Ben Cross versus bayi iblis panas), adalah bagian dari gelombang kecil kengerian alkitabiah yang relatif mainstream yang muncul menjelang akhir film. Era Reagan / Bush, bertepatan dengan Black Monday dan tanda-tanda pertama dari ekonomi yang meledak.

    Tetapi sejak tahun 1970-an, di bawah radar penonton film rata-rata, ada juga tetesan kengerian kiamat beranggaran rendah yang didanai oleh perusahaan produksi yang didukung Kristen dan sering didistribusikan melalui gereja dan misi evangelikal. Pada 1990-an, tetesan itu menjadi banjir, meskipun film-film itu masih mengabar ke sabuk Alkitab Amerika.

    Di Left Behind, pengenalan euro adalah salah satu tanda dari kiamat yang akan datang; dalam edisi yang akan datang dari bukunya Nightmare Movies, Kim Newman menulis tentang Megiddo. Dengan milenium menjulang, Hollywood bergabung dengan pesta akhir zaman. Nubuat beranggaran rendah, jelas-jelas memberi pengaruh pada malaikat versus malaikat deathmatch-in-the-desert dari Legiun, dibintangi Christopher Walken sebagai malaikat jahat Gabriel, melawan orang-orang baik untuk jiwa yang penting. Anggaran horor alkitabiah yang lebih besar termasuk Denzel Washington terlibat dalam aksi anti-iblis awal di Fallen; Arnold Schwarzenegger versus Setan di Akhir Hari;

    Tapi 2000 datang dan pergi tanpa kiamat, dan dunia seperti yang kita tahu itu tidak berakhir sampai 11 September 2001. Sejak saat itu, terompet telah terdengar kurang lebih terus-menerus untuk ekonomi global, peradaban barat dan planet ini. Hollywood dan industri film sekutu telah meningkatkan penggambaran mereka tentang kiamat, pasca-kiamat, dan pergulatan Manichean antara kekuatan terang dan gelap.

    Film-film akhir dunia dapat menjadi suram (The Road, Children of Men, 28 Days Later) atau optimis (2012, Zombieland), tetapi dalam setiap kasus para protagonis dihadapkan dengan pilihan-pilihan Alkitab yang semu dan pertanyaan-pertanyaan tentang iman.

    Thriller agama yang eksplisit seperti The Body atau The Sin Eater mungkin tidak membuat banyak dampak, tetapi Mel Gibson’s Passion of the Christ menunjukkan bahwa hibrida mutan agama eksplisit, arthouse (subtitle, dialog bahasa Aram dan Latin) dan film horor (gore dan setan) mampu membersihkan di box office. Dianggarkan sebesar $ 30 juta (yang keluar dari kantong Gibson sendiri), film ini menghasilkan lebih dari $ 600 juta, menjadikannya film subtitle terlaris tertinggi dalam sejarah AS.

    Dengan keuntungan seperti itu, mungkin tampak aneh karena kita belum dibanjiri dengan kengerian Yesus, meskipun The Reaping dan The Gathering menghidupkan kembali tulah Mesir dan kisah orang Yahudi yang mengembara. Subteks Kristen tidak sepenuhnya tersembunyi dalam film-film Narnia, seperti novel CS Lewis yang menjadi dasar mereka, tetapi sementara Bapa, Putra dan Roh Kudus mungkin tidak membuat banyak penampilan sebagai tamu, mereka memiliki banyak pengganti sci-fi dalam bentuk Will Smith (I Am Legend), Keanu Reeves (The Day the Earth Stood Still, Constantine), Frank Langella (The Box) dan berbagai macam alien (Knowing).

    Kembalinya Film-Film Keagamaan2

    Film-film Lord of the Rings dan Harry Potter mungkin belum secara resmi disetujui oleh gereja, tetapi mereka menggambarkan pergulatan besar antara kerajaan baik dan jahat, dengan Sauron dan Voldemort pada dasarnya berperan sebagai antikristus.

    Sekalipun beberapa orang Kristen menghindari film-film Potter karena sihirnya, dan gereja tidak menyukai gagasan alien yang terlihat melakukan pekerjaan Tuhan, para penonton sekuler, suka atau tidak suka, diberi makan makanan yang tetap dengan simbolisme Kristen. Siapa yang butuh tema-tema keagamaan yang eksplisit ketika mereka telah menyelinap ke layar kita dengan menyamar?

  • popeonfilm

    Rekomendasi Film Saat Paskah Tentang Yesus

    Rekomendasi Film Saat Paskah Tentang Yesus – Dengan semakin dekatnya Paskah dan banyak dari kita terjebak di rumah selama pandemi coronavirus, tidak ada waktu yang lebih baik daripada sekarang untuk menonton film tentang kehidupan dan kematian Yesus.

    Kristus telah digambarkan dalam berbagai cara di film selama enam dekade terakhir. Beberapa penggambaran lebih baik dari yang lain. Perdebatan tentang penggambaran Yesus yang paling realistis, otentik atau berkuasa telah berlangsung selama bertahun-tahun. daftar slot

    Rekomendasi Film Saat Paskah Tentang Yesus1

    Pada tahun 1997, James Martin membuat daftar sendiri, diterbitkan ulang dua tahun lalu di majalah Amerika. Di dalamnya, ia membuat beberapa pilihan kontroversial, yang membuat debat ini berlangsung setiap Paskah. Bagi banyak orang, film tentang Yesus memungkinkan banyak orang yang tidak tertarik pada agama Kristen atau iman dan membangkitkan keingintahuan agama.

    Penyaliban Yesus adalah peristiwa terpenting dalam Alkitab, peristiwa yang mengubah arah sejarah. Ada sejumlah film yang telah mengabadikan momen itu dengan cara yang menyentuh dan mengaduk. Pada saat yang sama, beberapa aktor memerankan Yesus di depan umum. Film-film itu, menarik bagi orang-orang Kristen dari semua denominasi, adalah cara yang luar biasa untuk merayakan Paskah dan mendidik orang-orang muda untuk kehidupan dan masa Yesus.

    Daftar ini tidak mempertimbangkan fenomena religius pop seperti Jesus Christ Superstar atau yang bersifat asusila seperti The Last Temptation of Christ. Sebaliknya, ini berfokus pada interpretasi serius tentang Yesus selama bertahun-tahun. Sementara kehidupan Yesus adalah kisah terbesar yang pernah diceritakan, perlakuan Hollywood tidak selalu positif.

    Seperti Martin Scorsese’s The Last Temptation of Christ. Film 1988 menyimpang dari Alkitab untuk menceritakan kisah menghujat Yesus, yang diperankan oleh Willem Defoe. Film ini beralih ke versi fantasi tentang apa yang mungkin dipikirkan Yesus ketika ia dihukum mati di kayu salib dan seperti apa kehidupan sehari-hari. Dalam mode Hollywood yang khas, itu bertujuan untuk menghibur penonton dengan nilai kejutannya.

    Ketika orang Kristen bersiap untuk Paskah, berikut adalah lima film tentang Yesus, baik di bioskop maupun di TV, yang muncul:

    • THE GOSPEL ACCORDING TO ST. MATTHEW (1964)

    Disutradarai oleh Pier Paolo Pasolini, film (judul Italia-nya adalah Il Vangelo Secondo Matteo) adalah drama tahun 1964 tentang kisah Yesus berdasarkan kisah Santo Matius. Film ini dimulai pada Nativity dan berjalan melalui Kebangkitan.

    Mengapa sutradara Italia memilih Matius? Bagi Pasolini, Matius adalah yang terbaik karena “Yohanes terlalu mistis, Markus terlalu vulgar dan Lukas terlalu sentimental.” Yesus diperankan oleh aktor Spanyol yang kurang dikenal Enrique Irazoqu dan digambarkan sebagian besar sebagai petani bertelanjang kaki. Pada 2015, surat kabar Vatikan L’Osservatore Romano menyebut film neorealis yang terbaik yang pernah dibuat tentang Yesus.

    • THE GREATEST STORY EVER TOLD (1965)

    Setahun setelah film Pasolini, The Greatest Story Ever Told adalah salah satu film epik yang populer di tahun 1960-an. Sementara film Pasolini sederhana dan anggarannya rendah, The Greatest Story Ever Told menceritakan kembali kisah Alkitab tentang kehidupan Yesus dalam gaya muluk-muluk dan menelan biaya $ 20 juta pada saat itu.

    Para pemain ansambel menampilkan Max von Sydow yang baru saja meninggal, terkenal juga karena memerankan seorang pendeta yang mengambil iblis dalam The Exorcist, sebagai Yesus. Film ini, disutradarai oleh George Stevens, juga menampilkan Charlton Heston dalam peran John the Baptist. Itu tetap satu-satunya film buatan Hollywood yang membahas kehidupan Yesus dengan cara yang serius dan serius.

    • JESUS OF NAZARETH (1977)

    Sebuah serial mini TV tentang kehidupan Yesus yang menampilkan beberapa nama terbesar dalam sejarah film bukan hanya mimpi, tetapi sebenarnya dibuat menjadi salah satu representasi terbaik mengenai kehidupan Yesus. Para pemain bintang termasuk Anne Bancroft sebagai Mary Magdalene, Laurence Olivier sebagai Nicodemus, Anthony Quinn sebagai Caiaphas, Rod Steiger sebagai Pontius Pilate, Michael York sebagai John the Baptist, James Earl Jones sebagai Balthazar dan Robert Powell dalam peran utama film yang berperan sebagai Yesus.

    Film, yang disutradarai oleh Franco Zeffirelli, menjadi standar emas untuk apa produksi tentang kehidupan Yesus sampai rilis The Passion of the Christ. Film ini menangkap esensi kehidupan Yesus dan penderitaan serta pengorbanan yang akhirnya harus ia tanggung selama hari-hari terakhirnya. Powell’s Jesus, jangkung dan bermata biru, telah dikritik oleh beberapa orang sebagai versi Kristus yang tidak realistis. Meskipun demikian, film Zeffirelli sangat indah dalam banyak hal dalam cara menyajikan Yesus yang lembut dan kuat.

    Film maha karya, yang ditayangkan di TV di dua bagian di seluruh dunia, begitu terkenal sehingga, empat dekade kemudian, terus ditayangkan di TV selama musim Paskah. Zeffirelli, yang meninggal musim panas lalu pada usia 96, terkenal dengan film bertema keagamaan lain yang dirilis lima tahun sebelumnya yang berfokus pada kehidupan Santo Fransiskus dari Assisi. Film, Brother Sun, Sister Moon, dibintangi oleh aktor Inggris Graham Faulkner sebagai Francis dan menceritakan kehidupan orang suci yang rendah hati.

    • THE PASSION OF THE CHRIST (2004)

    Film Mel Gibson mengambil keempat Injil dan menceritakan 12 jam terakhir kehidupan Yesus, disorot oleh Passion. Ini dimulai dengan Yesus di Getsemani, termasuk pengkhianatan Yudas Iskariot dan penyaliban dan kematian Yesus. Kristus diperankan oleh aktor Jim Caviezel. Gibson, seorang Katolik tradisional, mengatakan bahwa ia menganut kepercayaan Katolik Roma di hadapan Konsili Vatikan II tahun 1962-1965.

    Film ini, yang sebagian besar diambil di Italia dan seluruhnya dalam bahasa Aram, Latin, dan Ibrani (menampilkan subtitle), adalah film box office yang populer pada saat itu. Film ini, bagaimanapun, dianggap kontroversial oleh beberapa orang karena kekerasan yang berlebihan dan anti-Semitisme untuk cara anggota Sanhedrin disajikan dalam semangat mereka untuk mendapatkan Yesus. Itu tetap film Kristen terlaris yang pernah dibuat. Meskipun begitu, ia tidak memenangkan Oscar.

    • THE CHOSEN (2017)

    Menampilkan aktor Jonathan Roumie sebagai Jesus, The Chosen adalah serial TV multi-musim pertama tentang kehidupan Yesus. Ini juga menampilkan Jonathan Roumie sebagai Yesus dan para murid yang dimainkan oleh orang-orang yang khas Timur Tengah daripada orang Eropa.

    Rekomendasi Film Saat Paskah Tentang Yesus2

    Seperti yang ditulis kritikus Joseph Holmes baru-baru ini di Religion Unplugged: “The Chosen sangat menyegarkan dan dramatis dalam menyempurnakan manusia dalam kehidupan Yesus. Nikodemus dibayangkan sebagai seorang Farisi yang mengalami krisis iman ketika dia mengetahui bahwa Yesus dapat melakukan mukjizat.

    Matius mungkin seorang pemungut cukai autis yang berjuang dengan statusnya sebagai seorang Yahudi yang bekerja untuk orang-orang Romawi pendudukan. Simon Peter berhutang budi kepada orang-orang Romawi dan akan dipenjara jika dia tidak mendapatkan ikan pada pagi hari.

    Penambahan ini memberikan karakter busur dramatis yang dapat membayar dengan cara yang sangat memuaskan. Bagi Simon, ini memungkinkan pertaruhan kisah itu diangkat sehingga ketika Yesus melakukan mukjizat ikannya, itu adalah tindakan keselamatan baginya daripada sekadar mukjizat. Ya, lisensi kreatif ini tidak pernah melompat sejauh untuk merasa tidak setia pada surat atau semangat orang-orang dan narasi.