Film Tentang Iman Untuk Ditonton Saat Paskah
popeonfilm

Film Tentang Iman Untuk Ditonton Saat Paskah

Film Tentang Iman Untuk Ditonton Saat Paskah – Film religius terbaik tak selalu begitu jelas menampilkan ulama atau cerita Alkitab (meskipun ada beberapa film bagus dari itu dan banyak sekali yang mengerikan). Sebaliknya, beberapa yang terbaik menangkap kekristenan dari samping, mengungkapkan numinus atau dasar-dasar iman melalui kisah manusia atau melalui potret suatu cara hidup. Ini adalah Pekan Suci, ketika kita berada tepat di tengah-tengah Kisah Terbesar yang Pernah Diceritakan (untuk ditonton), inilah saat yang tepat untuk mengeksplorasi bagaimana film mencerminkan agama, baik secara langsung maupun yang ditanamkan.

1. The Passion of the Christ, Mel Gibson, 2004

Film Tentang Iman Untuk Ditonton Saat Paskah

Sulit membayangkan bagaimana bahkan Mel Gibson lolos dengan sebuah film tidak hanya dalam bahasa Inggris, tetapi dalam bahasa Ibrani, Aram, dan Latin. Itu kontroversial atas dasar bahwa itu a) sangat kejam dan b) anti-Semit, meskipun kita harus ingat peristiwa Sengsara sangat kejam dan semua protagonis kecuali orang Romawi itu sendiri adalah orang Yahudi, termasuk Kristus. Mel Gibson mengacu pada Injil, ditambah dengan catatan lain, dan pengaruh film terhadap penekanan Katolik abad pertengahan akhir pada identifikasi dengan penderitaan Kristus. Satu untuk Jumat Agung, tapi tidak untuk orang yang mual. Nantikan sekuel dalam pembuatan ya, The Resurrection of the Christ.

2. Of Gods and Men, Xavier Beauvois, 2010

Berdasarkan kisah nyata dari tahun 1996 ketika komunitas biarawan Trappist di biara Tibhurine di Aljazair (bar satu) dibunuh oleh Islamis selama perang saudara. Ini adalah potret yang luar biasa mengharukan tentang kemartiran yang rela, eksplorasi makna otoritas dan panggilan monastik. Bahkan ada humor. Ini adalah kisah Gairah yang lain. Sangat indah.

3. Silence, Martin Scorsese, 2016

Film Scorsese yang paling tidak biasa, penghormatannya pada novel dengan nama itu oleh Shusaku Endo dari Jepang. Di satu sisi, ini gagal, terutama karena Andrew Garfield tidak benar-benar menjadikannya sebagai protagonis utama Rodrigues, salah satu dari dua pendeta misionaris Jesuit (Adam Driver jauh lebih baik) yang melakukan perjalanan ke Jepang untuk menemukan mentor mereka, Ferreira Liam Neeson, yang telah murtad tanpa alasan. Tapi ada beberapa adegan dan penampilan yang luar biasa dari para aktor Jepang, terutama Issey Ogata sebagai Penyelidik. Ini adalah eksplorasi, antara lain, sifat dari Kristus yang disalibkan, dan itu didasarkan pada penganiayaan terhadap orang-orang Kristen di Jepang abad ketujuh belas, dilambangkan dengan fumi e, atau salib yang diinjak-injak orang Kristen untuk menyangkal iman. Bagus. Tapi novel itulah yang benar-benar mengubah hidup.

4. The Mission, Roland Joffe, 1986

Film Tentang Iman Untuk Ditonton Saat Paskah

Kisah misi Jesuit di abad kedelapan belas Amerika Selatan ini berkesan karena sinematografinya yang luar biasa, terutama Jesuit di kayu salib yang dikirim melalui air terjun dan pemeran bintang termasuk Robert de Niro dan Jeremy Irons, dengan skenario oleh Robert Bolt. Plotnya menyangkut penebusan individu dan cara iman dimainkan di dunia yang jatuh di mana politik riil mengalahkan agama, dan dua kekuatan Katolik, Spanyol dan Portugal, memperjuangkan kepentingan mereka melalui suku asli.

5. A Man for All Seasons, Fred Zinneman, 1966

Robert Bolt mengambil kehidupan Thomas More, yang dimulai sebagai sandiwara radio dan secara berturut-turut pindah ke televisi, panggung, dan akhirnya film pemenang Oscar yang dibintangi oleh Paul Schofield yang brilian. Terkenal, Bolt memproyeksikan nilai-nilai liberal tahun 60-an ke Lebih, terutama peninggian hati nurani individu di atas segalanya. Seperti yang diamati oleh sejarawan Eamon Duffy, “sebagai seorang Katolik abad pertengahan yang baik, More bersikeras pada keunggulan kebenaran obyektif, yang disaksikan oleh komunitas Gereja, apa pun yang dilakukan atau tidak dipercayai oleh individu tersebut. Itulah mengapa dia sangat menentang bid’ah. ” Namun ada kebenaran dalam penggambaran film ini tentang More sebagai ayah yang humanis, humoris, dan penyayang… dan seorang Kristen dengan integritas yang tinggi.

6. It’s a Wonderful Life, Frank Capra, 1946

Ini adalah film Natal favorit semua orang, kecuali Anda keras hati, dan itu tetap merupakan penegasan paling bersemangat dari nilai setiap manusia, serta konfirmasi hierarki malaikat yang dijelaskan oleh Dionysus the Pseudo Areopagite. George Bailey, 38 tahun, berpikir untuk bunuh diri, tetapi doa keluarganya mencapai surga, yang mengirimkan malaikat (kelas dua), Clarence Odbody, untuk mengingatkannya tentang perbedaan yang kita buat di dunia. Itu pasti telah menyelamatkan lebih banyak jiwa daripada orang Samaria.