popeonfilm

Kembalinya Film-Film Keagamaan

Kembalinya Film-Film Keagamaan – Ada aroma yang berbeda dari Good Book di bioskop akhir-akhir ini dimana secara harfiah demikian halnya dengan kasus terbaru Denzel Washington, The Book of Eli. “Ya Tuhan,” katanya, “terima kasih telah memberi saya kekuatan dan keyakinan untuk menyelesaikan tugas yang Anda percayakan kepada saya.” Denzel menjalankan misi dari Tuhan, dan bukan dengan cara Blues Brothers; tugasnya adalah untuk menyampaikan buku bersampul kulit dengan salib di atasnya dari A ke B sambil membunuh banyak orang jahat dalam perjalanan. Anda tidak perlu melihat film untuk menebak buku yang dimaksud bukan The Da Vinci Code.

Kembalinya Film-Film Keagamaan1

Sementara itu, di Solomon Kane, James Purefoy mengatakan: “Makhluk Setan akan membawaku jika aku menyimpang dari jalan damai.” Namun demikian, ia membunuh gerombolan makhluk jahat dan disalibkan dalam upayanya untuk menyelamatkan orang yang tidak bersalah. Di tempat lain, di Legion, Paul Bettany berperan sebagai malaikat utama Michael, yang memberontak melawan perintah Tuhan untuk menghancurkan umat manusia, memotong sayapnya dan bekerja sama dengan beberapa manusia di gurun Mojave untuk menembak zombie yang merobek-robek daging. gaple online

“Setiap karya artistik yang secara sensitif mengeksplorasi kisah-kisah Alkitab akan disambut oleh banyak orang Kristen,” kata Ben Wilson dari kantor komunikasi Gereja Inggris, “tetapi jelas sejauh mana setiap film tertentu membantu mengembangkan iman seseorang akan tergantung pada karya spesifik dan penampil spesifik.”

Di sisi lain Atlantik, di grup kampanye film Kristen His Only Son for Us, manajer proyek eksekutif Brittany Hardy mengatakan, “Meskipun mereka masih memiliki beberapa cara untuk pergi, tampaknya studio Hollywood mungkin menyadari bahwa film bertema alkitabiah bahwa pemberita keadilan, kasih sayang dan ketekunan menarik bagi hadirin.”

Beberapa tema alkitabiah dalam film-film tersebut agak membingungkan dengan standar sekolah Minggu, terutama di Legion, di mana Tuhan yang tak terlihat bertindak seperti remaja stroppy, sementara malaikat malaikat Gabriel tampil seperti seorang antek jahat dengan tongkat sihir yang berputar tampak seperti bola pembunuh Phantasm di atas tongkat.

Dan itu bukan akhir dari kengerian suci. Segera hadir: Black Death, berlatar zaman kegelapan, dengan keyakinan Sean Bean diuji oleh penyihir cantik. Tapi Anda mendapatkan gambarannya: horor dan fantasi telah menjadi alkitabiah bagi kita.

Catherine von Ruhland, yang mengulas film-film untuk Third Way (sebuah majalah Inggris yang menawarkan “Christian comment on culture”) menunjukkan: “Hollywood didukung oleh tradisi Yahudi-Kristen, sehingga banyak film yang menceritakan pertempuran antara kebaikan dan kejahatan di yang baik akhirnya menang meniru mitos budaya itu.

Ini juga cocok dengan struktur plot klasik.”Von Ruhland menambahkan bahwa betapapun sekuler dan liberalnya industri film Amerika mungkin muncul, di sebuah negara di mana presiden harus membuat pernyataan iman Kristen, setidaknya sebagian dari produksi sinematik negara itu terikat dengan nilai-nilai tradisional Kristen.

Faktanya, agama telah lama menjadi unsur penting dalam film-film horor, cukup banyak dengan Big Two: seks dan kematian. “Citra religius memberikan arti singkat pada makna,” kata Von Ruhland, “dan jika Anda ingin menangkap ketakutan paling abadi dan abadi, ke mana lagi Anda pergi?”

Tidak ada kekurangan film horor di mana agama, atau paling tidak ekstremisme agama atau keyakinan sesat, itu sendiri adalah Jahat Besar; Witchfinder General muncul dalam pikiran. Tetapi Von Ruhland menganggap The Exorcist sebagai pertarungan klasik antara kebaikan spiritual dan kejahatan.

Film horor bertema agama secara eksplisit telah berkembang biak di masa krisis global dan kegelisahan budaya. Pada awal 1990-an, Michael Tolkin’s The Rapture membintangi Mimi Rogers sebagai mantan pemain sayap yang menjadi orang Kristen yang dilahirkan kembali, mempersiapkan Armageddon dengan tindakan kekerasan yang mengejutkan dan bertanya, “Siapa yang mengampuni Tuhan?”

Film Tolkin, bersama dengan The Seventh Sign yang dianggarkan lebih besar (Demi Moore versus kiamat) dan The Unholy (Ben Cross versus bayi iblis panas), adalah bagian dari gelombang kecil kengerian alkitabiah yang relatif mainstream yang muncul menjelang akhir film. Era Reagan / Bush, bertepatan dengan Black Monday dan tanda-tanda pertama dari ekonomi yang meledak.

Tetapi sejak tahun 1970-an, di bawah radar penonton film rata-rata, ada juga tetesan kengerian kiamat beranggaran rendah yang didanai oleh perusahaan produksi yang didukung Kristen dan sering didistribusikan melalui gereja dan misi evangelikal. Pada 1990-an, tetesan itu menjadi banjir, meskipun film-film itu masih mengabar ke sabuk Alkitab Amerika.

Di Left Behind, pengenalan euro adalah salah satu tanda dari kiamat yang akan datang; dalam edisi yang akan datang dari bukunya Nightmare Movies, Kim Newman menulis tentang Megiddo. Dengan milenium menjulang, Hollywood bergabung dengan pesta akhir zaman. Nubuat beranggaran rendah, jelas-jelas memberi pengaruh pada malaikat versus malaikat deathmatch-in-the-desert dari Legiun, dibintangi Christopher Walken sebagai malaikat jahat Gabriel, melawan orang-orang baik untuk jiwa yang penting. Anggaran horor alkitabiah yang lebih besar termasuk Denzel Washington terlibat dalam aksi anti-iblis awal di Fallen; Arnold Schwarzenegger versus Setan di Akhir Hari;

Tapi 2000 datang dan pergi tanpa kiamat, dan dunia seperti yang kita tahu itu tidak berakhir sampai 11 September 2001. Sejak saat itu, terompet telah terdengar kurang lebih terus-menerus untuk ekonomi global, peradaban barat dan planet ini. Hollywood dan industri film sekutu telah meningkatkan penggambaran mereka tentang kiamat, pasca-kiamat, dan pergulatan Manichean antara kekuatan terang dan gelap.

Film-film akhir dunia dapat menjadi suram (The Road, Children of Men, 28 Days Later) atau optimis (2012, Zombieland), tetapi dalam setiap kasus para protagonis dihadapkan dengan pilihan-pilihan Alkitab yang semu dan pertanyaan-pertanyaan tentang iman.

Thriller agama yang eksplisit seperti The Body atau The Sin Eater mungkin tidak membuat banyak dampak, tetapi Mel Gibson’s Passion of the Christ menunjukkan bahwa hibrida mutan agama eksplisit, arthouse (subtitle, dialog bahasa Aram dan Latin) dan film horor (gore dan setan) mampu membersihkan di box office. Dianggarkan sebesar $ 30 juta (yang keluar dari kantong Gibson sendiri), film ini menghasilkan lebih dari $ 600 juta, menjadikannya film subtitle terlaris tertinggi dalam sejarah AS.

Dengan keuntungan seperti itu, mungkin tampak aneh karena kita belum dibanjiri dengan kengerian Yesus, meskipun The Reaping dan The Gathering menghidupkan kembali tulah Mesir dan kisah orang Yahudi yang mengembara. Subteks Kristen tidak sepenuhnya tersembunyi dalam film-film Narnia, seperti novel CS Lewis yang menjadi dasar mereka, tetapi sementara Bapa, Putra dan Roh Kudus mungkin tidak membuat banyak penampilan sebagai tamu, mereka memiliki banyak pengganti sci-fi dalam bentuk Will Smith (I Am Legend), Keanu Reeves (The Day the Earth Stood Still, Constantine), Frank Langella (The Box) dan berbagai macam alien (Knowing).

Kembalinya Film-Film Keagamaan2

Film-film Lord of the Rings dan Harry Potter mungkin belum secara resmi disetujui oleh gereja, tetapi mereka menggambarkan pergulatan besar antara kerajaan baik dan jahat, dengan Sauron dan Voldemort pada dasarnya berperan sebagai antikristus.

Sekalipun beberapa orang Kristen menghindari film-film Potter karena sihirnya, dan gereja tidak menyukai gagasan alien yang terlihat melakukan pekerjaan Tuhan, para penonton sekuler, suka atau tidak suka, diberi makan makanan yang tetap dengan simbolisme Kristen. Siapa yang butuh tema-tema keagamaan yang eksplisit ketika mereka telah menyelinap ke layar kita dengan menyamar?