popeonfilm

Film-Film Dengan Pengaruhi Filsafat Buddhis

Film-Film Dengan Pengaruhi Filsafat Buddhis – Membahas agama Buddha bisa menjadi tugas yang sulit; setelah semua, aturan pertama Pencerahan adalah: Anda tidak berbicara tentang Pencerahan. Esensi kesadaran adalah hidup dari itu, dan orang yang dengan keras mengaku memahami sifat realitas belum memahaminya.

Namun, sejak zaman kuno Buddhisme telah menggunakan cerita untuk mengilustrasikan ide-ide dan menunjukkan kebenaran, sehingga film tentang agama yang dihormati juga dapat menjadi subjek yang menguntungkan untuk dipelajari.

Film-Film Dengan Pengaruhi Filsafat Buddhis1

Film Buddhis yang ideal mungkin memiliki kualitas koan mengajukan pertanyaan yang tidak ada jawaban logisnya. “Suara apa yang di hasilkan jika kita bertepuk dengan menggunakan satu tangan?” adalah salah satu contoh koan yang paling terkenal; tentu saja teka-teki itu paradoksal, dan di balik tembok batunya, akal sehat manusia berjuang sampai akhirnya (semoga) beristirahat dari pertarungan dan melampaui dirinya sendiri.

Berikut adalah film yang dalam beberapa cara mewujudkan aspek pemikiran Buddhis, dan yang mengajukan pertanyaan penting kepada penonton. Dogmatisme dan jawaban yang mudah tidak ditemukan di dalamnya, tetapi masing-masing adalah undangan yang bijaksana dan provokatif untuk meditasi. daftar joker388

Beberapa film berhubungan langsung dengan sejarah agama Buddha dan tokoh-tokoh penting; yang lain diilhami oleh kebenaran mulia yang menghiasi jalan menuju pembebasan pribadi. Semua itu dimaksudkan untuk dilihat dengan hati-hati dan penuh perhatian. Seperti biasa, pelajaran terpenting dalam hidup tidak bisa diajarkan, tetapi hanya dipelajari; oleh karena itu, mereka tidak dapat diiklankan, tetapi hanya dikenali. Dalam film-film ini, pemirsa yang bijaksana dapat menemukan kehidupan mereka sendiri tercermin dalam cara-cara instruktif.

  • Spring, Summer, Fall, Winter… and Spring (2003) – Kim Ki-duk

Di sebuah biara terapung di sebuah danau yang indah, seorang biksu Buddha muda dan tuannya menjalani kehidupan mereka yang sederhana di Musim Semi, Musim Panas, Musim Gugur, Musim Dingin dan Musim Semi. Film ini melacak kehidupan biksu muda ketika ia tumbuh menjadi dewasa dan tua, dengan setiap tahap hidupnya diwakili oleh musim tahun ini.

Film ini dengan sempurna mencontohkan ajaran Buddha dan cita-cita baik dalam struktur naratif dan pesannya. Dengan membingkai kisahnya di dalam musim-musim yang berubah dalam tahun dan kehidupan, itu mengingatkan kita akan sifat yang tidak kekal namun berulang dari setiap tahap kehidupan.

Buddha Gautama yang agung berusaha membantu orang-orang memahami mengapa mereka menderita dan bagaimana mereka dapat mengakhiri penderitaan mereka: “Semua hal yang terkondisi adalah tidak kekal – ketika seseorang melihat ini dengan kebijaksanaan, ia berpaling dari penderitaan,” katanya.

Siddhārtha Gautama mengajarkan bahwa dengan mempertahankan perspektif yang tepat dan menyambut setiap perubahan dalam kehidupan seseorang, kita dapat menghindari kesedihan yang berasal dari kemelekatan pada suka atau duka pada musim tertentu, dan dengan demikian mencapai keseimbangan.

  • Why Has Bodhi-Dharma Left for the East? (1989) – Bae Yong-kyun

Sulit untuk memikirkan sebuah film yang lebih lengkap mewujudkan semangat agama Buddha dalam konten dan gaya daripada klasik yang unik ini. Sang sutradara, seorang profesor dan pelukis, membuat film ini dengan satu kamera selama tujuh tahun. Dedikasinya terungkap dalam detail kecil dari film yang indah ini, yang menunjukkan kepedulian dan pemikiran yang luar biasa.

Dengan dialog minimal, Mengapa Bodhi-Dharma Pergi ke Timur? terungkap di layar secara alami dan halus seperti kehidupan itu sendiri. Tidak ada upaya untuk menuntaskan pesannya atau menjelaskan hal yang tidak dapat dijelaskan, tetapi pelajaran film tersebut ditunjukkan melalui cerita itu sendiri.

Film ini melacak kehidupan tiga biksu Buddha di berbagai tahap kehidupan: seorang anak lelaki yatim piatu, seorang biksu dewasa, dan seorang guru Zen tua. Plot terungkap secara alami dan anggun seperti bunga, dan mencontohkan karma dan kondisi meditasi dengan mudah. Ini adalah pengalaman film yang benar-benar unik, dan layak untuk ditonton berulang kali.

  • Kundun (1997) – Martin Scorsese

Film epik Martin Scorsese adalah kisah langsung tetapi menginspirasi kehidupan Tenzin Gyatso, Dalai Lama ke-14. Pemimpin agama Buddha Tibet secara bersamaan bertindak sebagai duta besar universal untuk agama secara keseluruhan, dan daya tarik dan karisma pribadinya legendaris. Walaupun Kundun bukan hagiografi, itu adalah film biografi penuh hormat yang memungkinkan penonton untuk menonton film ini sebagai meditasi, dan afeksinya terhadap subjeknya menular.

“Kundun” adalah salah satu gelar yang digunakan Dalai Lama, dan kata itu berarti “kehadiran.” Setiap Dalai Lama diyakini sebagai inkarnasi Bodhisattva Welas Asih yang bermanifestasi sesuai dengan kebutuhan generasi tertentu. Dalam agama Buddha, seorang bodhisattva adalah seseorang yang mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mencapai nirwana, tetapi memilih untuk menunda memasuki keadaan itu karena keinginan yang mendalam untuk membantu makhluk lain yang terus menderita.

Setelah memadamkan api hasrat dan ketidaktahuan, seorang bodhisattva tetap berada dalam siklus kelahiran kembali dengan motif belas kasih yang nyata bagi mereka yang tetap dalam kegelapan dan kesakitan. Dalai Lama ke-14 telah memainkan peran penting dalam banyak peristiwa penting abad ke-20, dan kisahnya merupakan salah satu yang patut ditelusuri melalui film yang luar biasa ini.

  • The Burmaese Harp (1956) – Kon Ichikawa

Mizushima, protagonis film Jepang ini, bukan pengecut; dia telah membuktikan keberaniannya dalam pertempuran, tetapi keadaan telah membuatnya terpisah dari unitnya. Sempit lolos dari maut, pahlawan kita bersama dengan harpa kesayangannya memulai pencarian untuk bergabung kembali dengan teman-temannya; tetapi kematian dan kehancuran yang melapisi jalannya akan mengubah hidupnya selamanya.

Dan beberapa tanggapan memang diminta oleh prinsip-prinsip agama Buddha; keharmonisan batin yang merupakan puncak dari ajaran dan praktiknya tidak boleh disamakan dengan konformitas. Hanya dengan bertindak selaras dengan sila perdamaian, seseorang dapat tetap berada di jalur yang sesempit tepi pisau cukur; apakah jalan itu mengarah ke saat-saat isolasi sosial bukanlah pertanyaan penting.

  • Siddhartha (1972) – Conrad Rooks

Siddhārtha adalah nama lain untuk Buddha Gautama, individu yang ajaran Buddhanya didirikan. Film ini, yang menceritakan detail kehidupannya seperti yang kita ketahui, didasarkan pada novel Herman Hesse dengan nama yang sama. Buku Siddhārtha adalah buku yang banyak orang temui selama pendidikan, tetapi versi layar ini menghembuskan kehidupan baru ke dalam kisah yang dicintai.

Ini adalah film yang melekat erat pada konten versi tertulis, tetapi visual yang indah meningkatkan nuansa transenden dari dongeng dengan cara khusus. Bagi siapa pun yang mengingat buku itu dengan penuh kasih sayang, dan bagi mereka yang tidak terbiasa dengan kisah Siddhārtha, film ini sangat penting ditonton.

Film-Film Dengan Pengaruhi Filsafat Buddhis2

Prinsip utama agama Buddha adalah gagasan untuk hidup sesuai dengan “Jalan Tengah,” yang menggambarkan sifat dari jalur moral yang harus diikuti. Buddha Gautama memilih Jalan Tengah ini untuk dirinya sendiri, dan kemudian menjadikannya salah satu ajaran utamanya.

Film Siddhārtha merinci bagaimana ia sampai pada pilihan yang seimbang ini untuk hidupnya sendiri, dan berbagi pengalaman yang membentuk keyakinan inti ini. Sepanjang sejarah agama, praktik asketisme, atau disiplin diri yang keras, telah menjadi pokok perdebatan sengit; beberapa menganggap penghematan seperti itu wajib untuk pertumbuhan spiritual, sementara yang lain melihatnya sebagai penghalang.